Bank sentral Singapura perketat kebijakan moneter perangi inflasi

Bank sentral Singapura memperketat kebijakan moneternya pada Kamis, dalam sebuah langkah di luar siklus, mengatakan tindakan itu akan memperlambat inflasi ketika negara kota itu bergabung dengan negara-negara lain meningkatkan pertempuran mereka melawan tekanan harga yang meningkat.

Mata uang Singapura melonjak secara luas setelah berita tersebut dan terakhir naik hampir 0,7 persen menjadi 1,3963 dolar Singapura per dolar AS.

Pengetatan oleh Singapura adalah yang keempat dalam sembilan bulan terakhir, dengan bank sentral dari Selandia Baru hingga Kanada baru-baru ini menaikkan suku bunga untuk menahan lonjakan harga konsumen.

"Jelas, MAS sangat prihatin dengan inflasi. Ia hanya akan mencoba melakukan semua yang mereka bisa untuk mengerem inflasi," kata Chua Hak Bin, seorang ekonom di Maybank.

Otoritas Moneter Singapura (Monetary Authority of Singapore/MAS) mengatakan akan memusatkan kembali titik tengah dari pita kebijakan nilai tukar yang dikenal sebagai Nilai Tukar Efektif Nominal, atau S$NEER. Tidak akan ada perubahan pada kemiringan dan lebar pita, katanya.

"Langkah kebijakan ini, membangun langkah pengetatan sebelumnya, akan membantu memperlambat momentum inflasi dan memastikan stabilitas harga jangka menengah," kata MAS dalam sebuah pernyataan.

Federal Reserve AS diperkirakan akan meningkatkan kampanye pengetatan moneternya dengan kenaikan suku bunga 100 basis poin bulan ini setelah laporan inflasi yang suram menunjukkan inflasi berpacu pada level tertinggi empat dekade.

Pada April, bank sentral Singapura memperketat kebijakan moneternya untuk memperlambat momentum inflasi terhadap kenaikan harga yang diperburuk oleh perang Ukraina dan hambatan pasokan global.

Bank sentral biasanya mengadakan dua pertemuan kebijakan moneter terjadwal dalam setahun, pada April dan Oktober.

Langkah terbaru adalah perubahan di luar siklus kedua tahun ini, setelah pengetatan yang tidak terjadwal pada Januari dan membiarkan pintu terbuka untuk kenaikan suku bunga lebih lanjut, kata para ekonom.

"Ini memberitahu Anda bahwa kami khawatir tentang inflasi dan oleh karena itu kami menyambut mata uang yang kuat," kata Moh Siong Sim, ahli strategi di Bank of Singapore.

"Itu mungkin tidak sepenuhnya diharapkan dalam hal waktu dan tingkat pergerakannya. Ini membuka pertanyaan tentang berapa banyak pengetatan yang tersisa?"

MAS mengelola kebijakan moneter melalui pengaturan nilai tukar, bukan suku bunga, karena arus perdagangan mengerdilkan ekonominya.

Ia menyesuaikan kebijakannya melalui tiga tuas: kemiringan, titik tengah, dan lebar pita kebijakan, yang memungkinkan dolar Singapura naik atau turun terhadap mata uang mitra dagang utamanya dalam rentang yang dirahasiakan.

Perubahan kebijakan terjadi setelah bank sentral mengatakan tingkat pertumbuhan produk domestik bruto Singapura diperkirakan akan berada di bagian bawah kisaran perkiraan 3-5 persen untuk 2022, sementara inflasi inti sekarang diproyeksikan antara 3,0-4,0 persen untuk tahun ini, naik dari perkiraan sebelumnya 2,5-3,5 persen.

Baca juga: Indonesia- Singapura perpanjang pertukaran mata uang Rp100 triliun

Baca juga: Singapura berencana terbitkan hingga lima izin bank digital baru

Baca juga: China-Singapura perpanjang kesepakatan pertukaran mata uang

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel