Bappenas: Inovasi teknologi kunci reformasi sistem kesehatan

·Bacaan 1 menit

Deputi Bidang Kemaritiman dan SDA Kementerian PPN/Bappenas, Arifin Rudiyanto mengatakan inovasi teknologi menjadi kunci dalam reformasi sistem kesehatan.

"Inovasi teknologi termasuk kecerdasan buatan menjadi salah satu strategi kunci yang diusung pemerintah dalam reformasi sistem kesehatan, " ujar Arifin pada seminar Inovasi Artificial Intellegence dalam Pencapaian SDG's Kesehatan" yang diselenggarakan Universitas YARSI di Jakarta, Selasa.

Dia menambahkan kecerdasan buatan layaknya pedang bermata dua. Hal itu mungkin merupakan risiko eksistensial yang cukup signifikan bagi umat manusia jika tidak diatur dan diarahkan secara cerdas untuk kepentingan umat manusia.

Baca juga: Akademisi sebut teknologi kesehatan di Indonesia perlu transformasi

Banyak contoh bagaimana kecerdasan buatan digunakan pada bidang kesehatan secara baik. Akan tetapi, ada perhatian cukup besar terhadap kekhawatiran otomatisasi pekerjaan profesional kesehatan dalam skala besar.

Arifin berharap sistem kecerdasan buatan tidak akan menggantikan profesional kesehatan dalam skala besar, melainkan akan menambah dan mendukung upaya tenaga kesehatan dalam merawat pasien.

"Tantangan terbesar bagi kecerdasan buatan dalam perawatan kesehatan ini bukan apakah teknologi akan cukup mampu untuk berguna, melainkan memastikan adopsi kecerdasan buatan dalam praktik klinis sehari-hari," tambah Arifin.

Rektor Universitas YARSI, Prof Fasli Jalal mengatakan kolaborasi sangat penting dalam mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan atau sustainable development goals (SDG's).

Fasli menambahkan teknologi kecerdasan buatan diperkirakan memberikan kontribusi sebesar 15 triliun dolar AS dan dampak terbesar kecerdasan buatan akan berada di bidang kesehatan.

Baca juga: Layanan kesehatan perlu manfaatkan teknologi AI dan "machine learning"

Baca juga: Kemenkes ungkap tantangan digitalisasi layanan kesehatan di Indonesia

Peran teknologi kesehatan digunakan mulai dari pengembangan algoritma yang kompleks, mengelola data lanjutan, akurasi dalam diagnosis, deteksi dini, memantau dan pelayanan pasien, bantuan medis tingkat lanjut, dan bahkan untuk pengambilan keputusan.

"Dengan penggunaan kecerdasan buatan pada bidang kesehatan, waktu tenaga medis dapat dimanfaatkan untuk memberikan pelayanan berkualitas terhadap pasien dan waktu penyembuhan dapat menjadi lebih singkat, " terang Fasli.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel