Basarnas Sulsel perluas pencarian korban KM Ladang Pertiwi tenggelam

Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (Basarnas) Sulawesi Selatan melanjutkan dan memperluas pencarian korban KM Ladang Pertiwi 2 yang tenggelam di perairan Selat Makassar, menyusul dikeluarkannya izin perpanjangan operasi SAR selama tiga hari ke depan.

"Hari ini kami bersama Bapak Kapolda, Gubernur, Polairud dan semua alutsistanya digerakkan. Hari ini kita melaksanakan pencarian sejauh 40 NM (Nautical Mile) dari lokasi," ujar Kepala Basarnas Sulsel, Djunaidi kepada wartawan saat konferensi pers di Markas Polda Sulsel, Makassar, Jumat.

Sejauh ini, dari hasil pantauan udara saat pencarian korban Jumat pagi, kata dia, belum ada tanda-tanda korban baru ditemukan, begitupun alutsista yang melaksanakan pencarian di sekitar lokasi kejadian kapal kayu tersebut tenggelam.

Baca juga: Pencarian korban KM Ladang Pertiwi diperpanjang

"Masih nihil, dan tentunya alat laut masih mencari terus sampai malam hari, dan kami rilis. Kami perpanjang tiga hari ke depan, disebabkan masih banyaknya korban yang belum ditemukan. Masih ada 16 orang dan kita berusaha maksimal mungkin untuk operasi SAR sampai hari ketiga ke depan," paparnya.

Pihaknya pun berterima kasih kepada pihak terkait seperti Polri, Polda, Bakamla, TNI, serta semua pihak yang menurunkan personil membantu mencari, menyelamatkan dan menolong para korban yang saat ini sudah ditemukan 34 orang. Rinciannya, 31 orang selamat, meninggal dunia tiga orang, dan 16 orang masih dicari dari total 50 penumpang di atas kapal.

Kapolda Sulsel Irjen Pol Nana Sudjana pada kesempatan itu menambahkan, untuk pencarian korban kecelakaan laut, pihaknya telah berkoordinasi dengan Basarnas, pemda dan TNI berkaitan dengan perpanjangan masa pencarian operasi SAR tiga hari ke depan.

Baca juga: Dua jenazah KM Ladang Pertiwi kembali ditemukan

"Kami dari kepolisian mendukung sepenuhnya, dan kami pun sudah melaporkan ke pimpinan di Mabes Polri. Terkait untuk bantuan heli kemudian kapal dari Mabes Polri akan kita tambah sampai tiga hari ke depan," ujarnya.

Mantan Kapolda Metro Jaya itu menyebutkan, tiga korban meninggal dunia telah ditemukan, satu orang sudah teridentifikasi dan dua belum teridentifikasi. Kedua korban kini sedang menjalani Post Mortem oleh tim DVI Polda Sulsel di Rumah Sakit Bhayangkara Makassar.

"Saat ini tim tengah melakukan proses identifikasi dari pada kedua korban. Dan kami tim terpadu bersama Forkopimda di Pangkep, nelayan dan beberapa masyarakat terus melakukan pencarian di mana tadi disampaikan masih ada 16 korban yang belum ditemukan," sebut Nana.

Baca juga: Satu jenazah korban KM Ladang Pertiwi ditemukan

Olehnya itu, Kapolda mengimbau kepada masyarakat pulau yang berada di sana, di sekitar lokasi kejadian tenggelamnya kapal kayu tersebut, mengingat banyak pulau di sekitarnya, ketika menemukan atau ada korban ditemukan selamat segera melapor kepada Basarnas, Polri, TNI atau pemda setempat.

Berdasarkan data alutsista yang digunakan untuk pencarian yakni, KN SAR Kamajaya, KP Belibis, KNP 350, KRI Hasanuddin, KRI Mandau, KRI Pulau Rupat, KRI Malahayati, Pesud U 6207, KN Singa Laut (Bakamla), KN Kuda Laut (Bakamla) Heli Super Puma H 3211, Helikopter Kepolisian Bell 429, ATR KKP, KLM Bunga Melati, KM Wahyu Ilahi, Sabuk Nusantara 2, Ladang Pertiwi 04 dan kapal nelayan.

Baca juga: KM Ladang Pertiwi kecelakaan belasan penumpang selamat

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel