Basket putra Iran yang pertama tinggalkan Tokyo, disusul Nigeria

·Bacaan 2 menit

Tim bola basket putra Iran menjadi yang pertama harus meninggalkan Olimpiade Tokyo 2020 setelah menelan kekalahan lagi di laga terakhir penyisihan Grup A di Saitama Super Arena, Sabtu, sebelum kemudian Nigeria juga menderita hal serupa dan menyusul pemesanan tiket pulang ke negaranya.

Menghadapi Prancis, yang sudah memastikan lolos ke perempat final pada pertandingan sebelumnya, Iran takluk 62-79 setelah hanya mampu mengkonversi 34 persen percobaan tembakan terbuka mereka sepanjang laga.

Sejak Nicolas Batum, Nando de Colo dan Evan Fournier membuka keran angka pertandingan, Prancis tak sekalipun pernah merasakan tertinggal dari Iran sepanjang laga.

Walhasil rotasi besar-besaran diterapkan Prancis dengan seluruh 12 pemain mereka sempat melantai di atas 10 menit di pertandingan dan hanya Timothe Cabarrot Luwawu saja yang main lebih dari 20 menit.

Baca juga: Amerika dipecundangi Prancis tutup hari pertama basket putra

Thomas Heurtel jadi penyumbang angka terbanyak Prancis dengan 16 poin, diikuti Cabarrot Luwawu dengan 12 poin serta masing-masing 10 poin bagi Nando de Colo dan Vincent Poirier, demikian catatan statistik laman resmi Olimpiade.

Bagi Iran salah satu pemain ikonik mereka, Hamed Haddadi, mengemas dwiganda 18 poin dan 12 rebound, dibantu 11 poin dan delapan rebound milik Arsalan Kazemi serta Behnam Yakhchalidehkordi yang mencetak 11 poin.

Sayangnya itu semua masih gagal mempersembahkan kemenangan perdana bagi Iran di delapan pertandingan dalam dua edisi Olimpiade, setelah mereka juga menutup penampilan di Beijing 2008 dengan lima kekalahan dalam lima laga.

Baca juga: Lillard pimpin AS kembali ke jalur kemenangan usai lumat Iran 120-66

Selanjutnya Nigeria pulang

<em>Pebasket Nigeria Jordan Nwora (kedua kanan) berusaha melewati hadangan pemain Italia Giampaolo Ricci (kanan) dalam pertandingan penyisihan Grup B bola basket putra Olimpiade Tokyo 2020 di Saitama Super Arena, Saitama, Jepang, Sabtu (31/7/2021). (ANTARA/REUTERS/Brian Snyder)</em>
Pebasket Nigeria Jordan Nwora (kedua kanan) berusaha melewati hadangan pemain Italia Giampaolo Ricci (kanan) dalam pertandingan penyisihan Grup B bola basket putra Olimpiade Tokyo 2020 di Saitama Super Arena, Saitama, Jepang, Sabtu (31/7/2021). (ANTARA/REUTERS/Brian Snyder)


Nigeria pulang, Italia ke perempat final

Hasil pertandingan kedua hari Sabtu membuat Nigeria harus menyusul langkah Iran pulang ke negaranya, sementara Italia memastikan diri lolos ke babak perempat final dari Grup B.

Italia membukukan kemenangan 80-71 disokong raihan 15 poin Nicolo Melli, 14 poin Nico Mannion, 13 poin Achille Polonara, 12 poin Simone Fontecchio dan 10 poin Stefano Tonut.

Bagi Nigeria Chimezie Metu mengemas dwiganda 22 poin dan 10 rebound diikuti 20 poin milik Jordan Nwora serta 14 poin yang dibukukan Jahlil Okafor.

Italia yang memimpin 29-17 di akhir kuarter pertama sempat lengah dalam dua kuarter berikutnya. Nigeria memanfaatkannya untuk berbalik unggul di kuarter ketiga yang ditutup dengan kedudukan 63-56 atas Italia berkat tripoin Nwora.

Sayangnya Nigeria seperti kehabisan bahan bakar di kuarter keempat dan semenjak Fontecchio menambah dua angka dari dalam paint area untuk merebut keunggulan 65-64 pada sisa waktu enam menit 35 detik, Italia melaju tak terhentikan untuk memetik kemenangan 80-71.

Kemenangan kedua mereka di Tokyo memastikan langkah Italia ke babak perempat final mendampingi Australia yang sudah lebih dulu lolos.

Baca juga: Talenta NBA persengit persaingan basket Olimpiade Tokyo
Baca juga: Luka Doncic bawa Slovenia ke perempat final basket Olimpiade
Baca juga: Jatuh di kamar mandi, bintang NBA Australia tinggalkan Olimpiade

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel