Batam, Gerbang Perubahan Nasib Pengungsi Afganistan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Batam - Ratusan pengungsi Afganistan berunjukrasa dengan memblokade pintu gerbang perumahan elit yang berada di Batam Center. Sebagian demonstran berbaring di aspal agar bisa menghalangi mobil warga yang hendak keluar masuk dan keluar perumahan Royal Grande, Batam.

Menurut Ali Akbar (24), kordinator aksi, upaya itu dilakukan sebagai protes ke kantor perwakilan Internasional Organitation (IOM) Kota Batam.

"Beberapa kali kami berunjukrasa, tapi tak pernah direspon IOM," kata Ali kepada Liputan6.com, Kamis (6/1/2021)

Para demosntran itu meminta kepada UNHCR dan IOM agar imigran Afganistan di Indonesia secepatnya dipindah ke negara manapun, asal mau menerima.

"Jangan IOM dan UNHCR menyandera kami. Batin kami sakit, dan kami ingin hidup bebas,"kata Ali.

Menurut Ali, selama berada di Indonesia para imigran tak bisa berbuat apa-apa. Sedangkan jika kembali ke Afganistan juga tak memungkinkan karena menurutnya Afganistan sudah hancur karena perang.

"Kami bertahan di Indonesia didanai IOM. Rp1.250.000 perbulan untuk orang dewasa dan untuk anak- hanya Rp 500 Ribu, mana cukup?” tanya Ali.

Ia mengancam jika IOM dan UNHCR masih tetap tidak merespon dan mengabulkan permintaanya, para imigran Afganistan ini tidak akan lagi menggunakan fasilitas tempat tinggal yang IOM berikan.

"Kami akan turun ke jalan-jalan dan memasang tenda seperti dulu lagi di halaman DPRD Batam,” katanya.

Kantor Kosong Karena Pandemi

Ratusan imigran Afganistan berunjurasa di Perumahan Royal Grande Batam. (foto: Liputan6.com/ajang nurdin)
Ratusan imigran Afganistan berunjurasa di Perumahan Royal Grande Batam. (foto: Liputan6.com/ajang nurdin)

Sementra itu Yusri Putra, petugas Keamanan Kantor perwakilan IOM Batam membenarkan bahwa Kantor IOM ada di Perumahan Elite Royal Grande Batam Center.

"Iya kantor IOM di perumahan sini, tapi kosong tak ada orang , sekarang hanya kantornya saja dan arsip-arsip yang ada, orang-nya pada kerja online" kata Yusri Putra.

Pihaknya sudah menawarkan opsi kepada perwakilan Imigran untuk melihat kantor IOM.

"Saya sudah tawarkan 1 atau 2 orang kepada mereka untuk meyakinkan, tidak ada staf di kantor," ujarnya.

Sementara itu Agus salah seorang warga perumahan yang tidak bisa masuk karena tertahan blokade imigran Afganistan itu mengalah dan turun dari mobil. Selanjutnya ia jalan kaki mengantarkan anak pulang dari sekolah.

"Ada apa ini, kami terganggu dan baru mengetahui ada kantor IOM di dalam perumahan Ini," kata Agus.

Simak video pilihan berikut

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel