Batuk, Bupati Bekasi Batal Divaksin COVID-19

Bayu Nugraha, Dani (Bekasi)
·Bacaan 1 menit

VIVABupati Bekasi Eka Supri Atmadja batal divaksin COVID-19, Kamis 28 Januari 2021. Pemicunya, karena orang nomor satu di Kabupaten Bekasi itu terserang batuk-batuk.

"Hasil skrining dokter penanggung jawab, saya masuk kriteria yang ditunda," kata Bupati Eka Supri Atmadja, Kamis 28 Januari 2021.

Meski begitu, kata dia, dirinya akan bersedia divaksin kalau sudah dinyatakan masuk kriteria siap divaksin. "Kendala ini tidak menyurutkan semangat saya untuk tetap bisa divaksin sebagai penekan penyebaran COVID-19," katanya.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi, Sri Enny Mainiarti, mengatakan, dari hasil pemeriksaan, bupati Bekasi memiliki tekanan darah normal. Hanya saja ketika ditanyakan tim dokter, ternyata memiliki riwayat batuk beberapa hari.

"Hasil pemeriksaan sih bagus, tapi setelah ditanyai penyakit selama tujuh hari apakah ada pilek dan batuk, ternyata ada batuk," katanya.

Meski begitu, Enny menjelaskan, bupati Bekasi tetap akan divaksin COVID-19 dengan catatan kesehatannya sudah memungkinkan. "Kalau sekarang kondisinya ditunda, tapi kalau kondisinya sudah memungkinkan tetap akan divaksin," katanya.

Vaksinasi COVID-19 di Kabupaten Bekasi merupakan tahap perdana. Selain bupati Bekasi, sejumlah unsur Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) juga mengikuti vaksinasi seperti kepala Kejari Kabupaten Bekasi dan komandan Kodim 0509 Bekasi.

Baca juga: Seorang Pegawai KPK Meninggal Dunia setelah Terinfeksi COVID-19