Bau Belerang Tercium dari Erupsi Gunung Berapi La Soufriere di St Vincent

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Kingstown - Penduduk pulau Karibia St Vincent telah terbangun hingga "jatuhnya abu yang sangat banyak dan bau belerang" setelah letusan gunung berapi La Soufriere pada Jumat 9 April 2021 waktu setempat.

Pejabat manajemen darurat mengatakan emisi gunung berapi telah maju ke ibu kota negara Kingstown.

Saksi mata mengatakan gunung berapi itu masih bergemuruh dan memancarkan awan gelap abu ribuan meter ke udara.

La Soufrière, yang tidak aktif selama beberapa dekade, mulai aktif pada bulan Desember 2020.

Ribuan orang telah dipaksa keluar dari rumah mereka, dan pada hari Kamis 8 April, Perdana Menteri Ralph Gonsalves mendesak lebih dari 16.000 penduduk di "zona merah" untuk mengungsi.

Hujan abu telah tercatat sejauh dari gunung berapi sebagai Bandara Internasional Argyle sekitar 20 km (12 mil) jauhnya, kata Organisasi Manajemen Darurat Nasional St Vincent (Nemo SVG).

Nemo menyarankan untuk berhati-hati bagi mereka yang menderita masalah pernapasan.

"Hati-hati semua. Kami ditutupi abu dan aroma belerang yang kuat di udara. Bagi mereka yang memiliki masalah pernapasan, kami meminta Anda mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan untuk tetap aman dan sehat," katanya di halaman Facebook-nya.

Gunung berapi ini telah tidak aktif sejak 1979, tetapi pada akhir 2020 mulai memuntahkan uap dan asap, dan membuat suara gemuruh.

Erupsi Terbaru

Ilustrasi letusan gunung berapi. (Sumber Wikipedia)
Ilustrasi letusan gunung berapi. (Sumber Wikipedia)

Tanda pertama bahwa letusan akan segera terjadi pada Kamis malam, ketika kubah lava menjadi terlihat di La Soufrière.

Tepat sebelum pukul 09:00 pada hari Jumat (13:00 GMT), seismologis dari Universitas Hindia Barat mengkonfirmasi bahwa "letusan eksplosif" sedang berlangsung.

Evakuasi dibawa ke kapal pesiar dan bagian pulau yang lebih aman.

Kemudian pada hari Jumat ledakan lain dicatat, pusat penelitian Seismik UWI mengatakan.

Beberapa prosedur evakuasi terhalang oleh jatuhnya abu yang berat, yang telah membuat visibilitas "sangat buruk", kata Nemo.

Sebagian besar pulau Lesser Antilles adalah bagian dari busur vulkanik panjang di Karibia Timur.

Letusan terakhir, pada tahun 1979, menyebabkan lebih dari $ 100m (£ 73m) kerusakan di pulau itu.

Letusan terburuk dalam catatan, pada tahun 1902, menewaskan lebih dari 1.000 orang.

Media lokal juga melaporkan peningkatan aktivitas dari Gunung Pelee di pulau Martinique, utara St Vincent.

Simak video pilihan berikut: