Bawa Ganja, Imigran Asal Afghanistan Ditangkap di Halaman Masjid

·Bacaan 2 menit

VIVA – Seorang imigran yang ditangani lembaga UNHCR asal Afghanistan berinisial AA ditangkap Satuan Resesese Narkoba Polres Bogor di halaman Masjid Amaliah, Kecamatan Ciawi, Kabupaten Bogor. Pria 30 tahun tersebut terbukti membawa narkoba jenis ganja.

“Ada warga negara asing asal Afghanistan berinisial AA 30 tahun,” kata Kapolres Bogor AKBP Harun saat rilis di Polres Bogor, Cibinong, Rabu 25 Agustus 2021.

Harun mengatakan, AA merupakan imigran yang saat ini dalam penanganan UNHCR. Ia bersama imigran lain sudah tinggal 5 tahun di Indonesia di Kampung Ciburial Desa Tugu Utara, Kecamatan Cisarua, Puncak, Kabupaten Bogor.

“AA ini kita tangkap 21 Juli 2021 pada saat di halaman Parkir Masjid Amaliah Ciawi Pada saat ditangkap kita dapati pada barang bukti 13,8 gram,” kata Harun.

Hasil pemeriksaan pengakuan AA, ia sudah mengonsumsi ganja tersebut kurang lebih dua tahun. “Pelaku adalah pengguna saja,” kata Harun.

Saat ini polisi tengah memburu pemasok ganja kepada AA yang merupakan WNA Imigran. “Ganja sendiri didapatkan dari Tersangka WH yang masih dalam DPO,” kata Harun.

Lebih lanjut, Harun menuturkan bahwa AA sempat ditangkap pada tahun 2020 lalu. Namun karena kurangnya bukti, polisi kemudian membebaskannya.

“Jadi sudah sempat diamankan, tapi pada saat itu kita tidak mendapatkan barang bukti, tidak terbukti sehingga namun pada saat pada saat dilakukan penangkapan kemarin mendapatkan barang bukti ganja,” kata Harun.

Polres Bogor akan mendalami terkait adannya indikasi narkoba di kalangan Imigran yang berada di kawasan Puncak. “Nanti akan kita dalami lagi,” kata Harun.

Selama proses penyelidikan, kepolisian akan berkoordinasi dengan UNHCR karena warga negara asing (WNA) tersebut memiliki kartu UNHCR pengungsi.

“Untuk selanjutnya, kami akan berkomunikasi dengan UNHCR. Siapa pun yang melakukan tindak pidana di Indonesia kita berlakukan hukuman yang di Indonesia. Tetapi tentunya kita akan berkoordinasi dengan kedutaan asing.

Atas perbuatannya, AA dijerat pasal 114 ayat 2 Undang-undang narkotika nomor 35 Tahun 20019 Tentang Peredaran Narkotika dengan ancaman hukuman minimal 5 tahun penjara.

”Meskipun WNA tetap kita proses,” katanya.

Selain AA, polisi mengungkap 10 kasus dengan 15 tersangka lainnya. Dari 16 tersangka tersebut barang bukti yang disita sabu 11 gram, ganja 556 gram, biji tanaman ganja dalam kemasan plastik dan tanaman ganja. Selain itu juga Satnarkoba mengungkap biang ganja sintetis sebanyak 1.443 gram serta ribuan obat-obatan Tramadol, Hexymer dan Trihex.

Baca juga: Ternyata Korban Pencopetan dalam Lift Mal Selebgram Vannesa Valencia

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel