Bayi 3 Bulan di Balikpapan Meninggal Dunia karena Covid-19

·Bacaan 1 menit
Gambar ilustrasi ini dengan izin dari National Institutes of Health pada 27 Februari 2020. Menunjukkan mikroskopis elektron transmisi SARS-CoV-2 juga dikenal sebagai 2019-nCoV, virus yang menyebabkan Corona COVID-19. (AFP/National Institutes of Health).

Liputan6.com, Balikpapan - Bayi berusia tiga bulan di Balikpapan, Kalimantan Timur, meninggal dunia karena terinfeksi virus Corona. Hal tersebut diungkap Kepala Dinas Kesehatan (Kadinkes) Balikpapan, Andi Sri Juliarty. Bayi malang tersebut meninggal di RS Kanujoso Djatiwibowo.

"Ini kasus pertama dan semoga yang terakhir," kata Juliarty, Senin (23/3/2021).

Bayi kelahiran Desember 2020 itu akhirnya tidak mampu lagi bertahan dari penyakit yang menyerangnya. Setelah dirawat beberapa hari, bayi tersebut meninggal dunia, pada Senin (22/3/2021) pukul 08.45 Wita.

Di sisi lain, penambahan kasus positif baru tercatat 17 kasus. Jumlah ini menurun dari rata-rata harian penambahan kasus positif yang berkisar pada angka 50-60 kasus per hari.

"Kita senang jumlah tambahan kasus positif turun jauh, tapi kita juga prihatin sebab kematian bayi tersebut," katanya.

Masih ada 772 kasus aktif Covid-19 di Balikpapan. Dari jumlah itu, 236 menjalani perawatan di rumah sakit, 536 melakukan isolasi mandiri, Dari 17 kasus baru, 1 kasus masing-masing menimpa anak usia 1 tahun dan 5 tahun.

Menurunnya kasus terkonfirmasi positif ini diyakini sebab disiplin pelaksanaan protokol kesehatan yang semakin baik sebab PPKM (Pelaksanaan Pembatasan Kegiatan Masyarakat) Skala Mikro yang diterapkan saat ini.

Dalam PPKM Mikro ini misalnya, Satgas Covid-19 RT yang berjaga di gerbang permukimannya meminta setiap orang yang ingin masuk ke pemukiman untuk berhenti sebentar dan mencuci tangan. Bila belum pakai masker, maka diminta mengenakan maskernya segera.

Simak juga video pilihan berikut ini: