Bea Cukai Beri Fasilitas AEO kepada PT Great Giant Pineapple karena Dinilai Ciptakan Keamanan Rantai Pasok Barang

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Bea Cukai Lampung menyelenggarakan asistensi dan penyerahan sertifikat Authorized Economic Operator (AEO) kepada PT Great Giant Pineapple (PT GGP), pada Selasa (31/08).

Asistensi dan Penyerahan sertifikat ini mengacu kepada Keputusan Direktur Jenderal Bea dan Cukai nomor KEP-262/BC/2020 tentang Pengakuan PT Great Giant Pineapple sebagai Operator Ekonomi Bersertifikat.

Kepala Kantor Bea Cukai Bandar Lampung, Esti Wiyandari, dalam sambutannya meyampaikan bahwa Bea Cukai Lampung sebagai unit yang menangani AEO akan tetap melakukan monitoring untuk menjaga kondisi dan persyaratan AEO tetap terpenuhi.

“Diharapkan dengan diberikannya sertifikasi AEO dapat meningkatkan produktifitas dan kontribusi PT GGP kepada penerimaan dan devisa negara serta menciptakan keamanan terhadap rantai pasok barang secara global,” ujar Esti.

Direktur PT Great Giant Pineapple, Welly Soegiono, menyampaikan ucapan terima kasih kepada Bea Cukai Lampung yang telah membantu PT GGP untuk memenuhi persyaratan sebagai AEO.

Kegiatan tersebut juga dilanjutkan dengan asistensi dan penyampaian materi monitoring evaluasi AEO. Sebagaimana diketahui, AEO mendapatkan perlakukan khusus dari Bea Cukai dalam melakukan pembongkaran dan penimbunan barang impor.

Ketentuan ini tertuang dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) No.108/PMK.04/2020 tentang Pembongkaran dan Penimbunan Barang Impor. Importir yang diakui sebagai AEO bisa mendapatkan persetujuan pembongkaran barang impor di tempat lain selain kawasan pabean secara periodik dalam jangka waktu paling lama 30 hari dari Bea Cukai.

(*)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel