Becker tak mau serahkan trofi Grand Slam untuk lunasi utang

Dadan Ramdani
·Bacaan 1 menit

Legenda tenis Jerman Boris Becker hari ini mengaku tidak bersalah atas dakwaan tidak mau menyerahkan trofi Grand Slam untuk melunasi utang-utangnya, demikian Press Association seperti dikutip Reuters, Kamis.

Mantan petenis yang dinyatakan bangkrut Juni 2017 itu juga dituding tidak memenuhi kewajiban mengungkapkan informasi.

Becker (52) menyatakan tidak bersalah atas semua dakwaan yang diajukan Insolvency Service ketika dia tampil selama 45 menit di Pengadilan Southwark di London.

Dia didakwa 28 dakwaan termasuk tidak menyerahkan trofi Wimbledon 1985 ketika dia menjadi juara putra termuda All England Club dalam usia 17 tahun.

Peraih enam Grand Slam itu juga didawak menyembunyikan trofi Wimbledon 1989 dan trofi Australia Terbuka 1991 dan 1996 miliknya.

Dia sudah diberitahu bahwa persidangannya akan digelar pada September 2021.

Sebelumnya Kamis, Becker mengatakan dalam sebuah posting Instagram, "Yang mendefinisikan kita itu adalah seberapa baik kita bangkit setelah jatuh."

Mantan petenis nomor satu dunia itu menjuarai Wimbledon tiga kali dan mengakhiri karirnya dengan 49 gelar tunggal putra.

Dia adalah petenis Jerman pertama yang merebut gelar tunggal putra Wimbledon dan petenis non-unggulan pertama yang menjuarai turnamen Grand Slam lapangan rumput.

Baca juga: Boris Becker lelang trofi untuk bayar utang
Baca juga: Boris Becker sebut diskualifikasi momen terburuk dalam karier Djokovic
Baca juga: Djokovic persembahkan trofinya untuk Boris Becker