BEI: Indonesia Masih Jadi Bursa dengan IPO Terbanyak di ASEAN

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat sebanyak 51 perusahaan telah melakukan Initial Public Offering (IPO) dan mencatatkan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI) hingga per 30 Desember 2020. Adapun sampai dengan saat ini terdapat 713 perusahaan yang mencatatkan sahamnya di BEI.

Direktur Utama BEI, Inarno Djajadi mengatakan, dengan torehan tersebut maka Indonesia masih menjadi bursa saham dengan jumlah IPO terbanyak jika dibandingkan dengan negara-negara ASEAN lainnya.

"Indonesia pun masih menjadi bursa dengan jumlah IPO terbanyak di ASEAN," kata dia dalam penutupan Perdagangan BEI 2020, Rabu (30/12).

Dia menyampaikan, aktivitas perdagangan BEI pada tahun 2020 juga mengalami peningkatan yang tercermin dari kenaikan rata-rata frekuensi perdagangan yang tumbuh 32 persen menjadi 619 ribu kali per hari di bulan November 2020 dan menjadikan likuiditas perdagangan saham BEI lebih tinggi diantara Bursa-bursa lainnya di kawasan Asia Tenggara.

"Pada periode yang sama, rata-rata Nilai Transaksi Harian (RNTH) berangsur-angsur pulih dan mencapai nilai Rp9,18 triliun," kata dia.

Sepanjang tahun 2020, jumlah investor di Pasar Modal Indonesia yang terdiri atas investor saham, obligasi, maupun reksadana, mengalami peningkatan sebesar 56 persen mencapai 3,87 juta Single Investor Identification (SID) sampai dengan 29 Desember 2020. Kenaikan investor ini 4 kali lipat lebih tinggi sejak 4 tahun terakhir dari 894 ribu investor pada tahun 2016.

Selain itu, investor saham juga naik sebesar 53 persen menjadi sejumlah 1,68 juta SID. Kemudian, jika dilihat dari jumlah investor aktif harian, hingga 29 Desember 2020 terdapat 94 ribu investor atau naik 73 persen dibandingkan akhir tahun lalu.

"Peningkatan jumlah investor serta aktivitas transaksi investor harian tentu merupakan hasil upaya Otoritas Jasa Keuangan (OJK) bersama Self-Regulatory Organization (SRO) dalam mengedepankan sosialisasi dan edukasi terkait investasi di pasar modal kepada masyarakat," ujarnya.

Seiring dengan meningkatnya partisipasi investor ritel domestik, rekor transaksi perdagangan baru berhasil dicapai pada tahun 2020 ini, yaitu frekuensi transaksi harian saham tertinggi pada 22 Desember 2020 sebanyak 1.697.537 transaksi.

Reporter: Dwi Aditya Putra

Sumber: Merdeka.com

Hingga 22 Desember 2020, Pasar Modal Indonesia Himpun Dana IPO Rp 5,4 Triliun

Pekerja melintas di dekat layar digital pergerakan saham di Gedung BEI, Jakarta, Rabu (14/10/2020). Pada pembukaan perdagangan pukul 09.00 WIB, IHSG masih naik, namun tak lama kemudian, IHSG melemah 2,3 poin atau 0,05 persen ke level 5.130, 18. (Liputan6.com/Angga Yuniar)
Pekerja melintas di dekat layar digital pergerakan saham di Gedung BEI, Jakarta, Rabu (14/10/2020). Pada pembukaan perdagangan pukul 09.00 WIB, IHSG masih naik, namun tak lama kemudian, IHSG melemah 2,3 poin atau 0,05 persen ke level 5.130, 18. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Bursa Efek Indonesia (BEI) melaporkan, penghimpunan dana dari pencatatan saham perdana atau Initial Public Offering (IPO) hingga 22 Desember 2020 mencapai angka Rp 5,49 triliun.

Direktur Penilaian Perusahaan BEI I Nyoman Gede Yetna mengatakan, situasi pandemi Covid-19 membuat adanya penurunan nilai penghimpunan dana IPO pada 2020 ini dibanding tahun sebelumnya.

Sebagai informasi, terdapat 55 emiten yang melakukan pencatatan perdana saham di 2019, dengan total dana terhimpun mencapai Rp 14,78 triliun.

"Sampai dengan tanggal 22 Desember 2020, total dana dihimpun pada tahun 2020 dari IPO saham adalah sebesar Rp 5,49 triliun," jelas Nyoman, seperti dikutip Jumat (25/12/2020).

Nyoman menyampaikan, hingga saat ini masih terdapat 17 perusahaan dari berbagai sektor yang masuk ke dalam pipeline pencatatan saham BEI.

Berikut rinciannya:

- 6 perusahaan dari sektor Perdagangan, Jasa dan Investasi

- 2 perusahaan dari sektor Properti dan Konstruksi

- 2 perusahaan dari sektor Infrastruktur, Utilitas dan Transportasi

- 2 perusahaan dari sektor Perkebunan

- 1 perusahaan dari sektor Pertambangan

- 2 perusahaan dari sektor Miscellaneous Industry

- 2 perusahaan dari sektor Keuangan.

Infografis Rupiah dan Bursa Saham Bergulat Melawan Corona

Infografis Rupiah dan Bursa Saham Bergulat Melawan Corona (Liputan6.com/Triyasni)
Infografis Rupiah dan Bursa Saham Bergulat Melawan Corona (Liputan6.com/Triyasni)

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: