Bekerja di Sektor Informal, Perempuan Berperan Penting ke Ekonomi RI

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Hari Ibu, atau hari emansipasi perempuan Indonesia tahun ini sudah melangkah jauh sejak Kongres Perempuan pertama di Yogyakarta tahun 1928.

Sebuah perjalanan panjang yang penuh lika-liku. Hari ini, tak hanya memiliki peran, perempuan Indonesia bisa dibilang telah menjadi tulang punggung ekonomi negeri ini.

Data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan, persentase perempuan yang bekerja di sektor informal, khususnya usaha kecil, mikro dan ultra mikro, sudah melebihi 50 persen, dan tentu saja memiliki peran signifikan dalam perekonomian dan sektor ketenagakerjaan.

Gramindo Berkah Mandiri, sebuah koperasi yang mengusung nama Gayatri (www.gayatrimicrofinance.com), dan beroperasi di Jakarta, Yogyakarta, Jawa Tengah dan Jawa Timur, membuat sebuah gebrakan. Koperasi yang berfokus pada pembiayaan usaha ultra mikro perempuan ini sudah mendistribusikan dana investasi lebih dari 200 miliar rupiah dalam tiga tahun usianya (berdiri pada 21 April 2018).

Hal yang lebih mencengangkan lagi, angka kredit macet selama perjalanan itu adalah nol persen. Lancar, bagai jalan raya bebas hambatan.

Pertumbuhan pesat ini tentu saja tak luput dari pantauan para pelaku pasar modal. Beberapa investor besar seperti Reliance Finance, Investree, dan beberapa bank perkreditan rakyat, telah menggandeng Gayatri untuk bersama-sama menyalurkan dana investasi untuk usaha ultra mikro yang jumlahnya tidak bisa dipandang enteng.

"Ada triliunan rupiah dana segar yang masih menganggur di pojok-pojok pasar modal, menunggu untuk didistribusikan ke masyarakat," kata co-founder sekaligus COO Gayatri Microfinance Andi Sasongko dalam keterangan tertulis di Jakarta, Minggu (26/12/2021).

Masalahnya, pasar modal menggunakan sistem sekuritas dan teknologi untuk menjamin keamanan dana yang juga dimiliki masyarakat pemodal ini. Akses ke teknologi dan informasi ini nyaris tak dimiliki sebagian besar pengusaha kecil, meskipun perangkat digitalnya sendiri sudah jadi bagian keseharian mereka.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Ambil Peran

UMKM mitra binaan Pertamina, Rimanci Handbag di Musi Rawas (Mura) Sumsel menyerap para perempuan di sekitarnya untuk meningkatkan pendapatan kebutuhan sehari-hari (Liputan6.com / Nefri Inge)
UMKM mitra binaan Pertamina, Rimanci Handbag di Musi Rawas (Mura) Sumsel menyerap para perempuan di sekitarnya untuk meningkatkan pendapatan kebutuhan sehari-hari (Liputan6.com / Nefri Inge)

Di sinilah Gayatri mengambil peran. Setiap harinya ratusan Relationship Officer bergerak menemui nasabah dan calon-calon nasabah di pelosok kampung. Bukan sekedar untuk menawarkan solusi finansial, jajaran officer ini juga mengusung tanggung jawab yang lebih besar: pendampingan nasabah.

Mulai dari membimbing mereka untuk melek digital, hingga advokasi untuk pengembangan usaha. Bukan pekerjaan tambahan yang ringan, namun kesiapan memasuki pasar digital adalah sebuah keharusan jika tak mau tergilas.

Dan tak main-main, Gayatri pun telah menyiapkan sebuah ekosistem digital bagi nasabahnya dengan e-money linkaja, digital signature privyid, sistem pembukuan digital wargakoo, dan digital supply chain. Menjadi nasabah Gayatri, berarti masuk ke dalam ekosistem digital ini. Bisa karena biasa.

“Kita buat para nasabah ini aktif di jaringan antarnasabah di ekosistem. Dengan begitu, mereka bisa saling membantu,” tutup Andi.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel