Bekerjasama dengan BNN, Yankes DPR Gelar Tes Urine

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Narkoba merupakan musuh setiap bangsa. Untuk itu, narkoba perlu diberantas perederaannya, salah satu cara agar mendeteksi penyalahgunaan narkoba diperlukan tes urine, tak terkecuali di lingkungan DPR RI.

Menurut, Kepala Biro Umum Sekretariat Jenderal DPR RI Djustiawan Widjaya mengatakan, dalam upaya meminimalisir adanya penyalahgunaan narkoba oleh pegawai di lingkungan Setjen DPR RI, Bagian Layanan Kesehatan (Yankes) DPR RI bekerja sama dengan Badan Narkotika Nasional (BNN) RI menyelenggarakan tes urine untuk mendeteksi pelaku penyalahgunaan narkoba.

“Dengan kegiatan tes urine yang dilakukan mendadak ini, kita menginginkan dari sekian orang yang dilakukan pemeriksaan tidak ada yang menjadi pengguna ataupun pemakai (narkoba),” kata Iwan, sapaan akrabnya, saat menghadiri kegiatan tes urine di selasar Gedung Nusantara, Senayan, Jakarta, Senin (15/11/2021). Sebelumnya kegiatan tes urine ini dibuka oleh Kepala Pusat Teknologi Informasi Setjen DPR RI sekaligus Ketua Korps Pegawai Republik Indonesia (Korpri) Setjen DPR RI Djaka Dwi Winarko.

Iwan menjelaskan kegiatan tes urine ini diadakan rutin setiap tahunnya dan terus melakukan kerja sama dengan BNN RI. Dengan target dan sasaran seluruh pegawai Setjen DPR RI, namun pada tahap pertama ini kegiatan tes urine difokuskan kepada PPNASN. Selain itu, untuk kegiatan tes urine yang akan dilakukan ke depannya juga akan melibatkan seluruh pejabat Setjen DPR RI. “Ke depannya nanti akan kita lakukan pemeriksaan bukan hanya kepada pegawai, tetapi juga kepada seluruh pejabat yang ada di sini,” imbuhnya.

Dalam kesempatan itu, dirinya berharap dengan adanya pemeriksaan tes urine ini dapat menghadirkan pegawai yang berkepribadian baik, serta tidak terkontaminasi dengan penyalahgunaan narkoba. “Kegiatan tes ini kembali kepada keinginan kami bahwa pegawai harus dalam kondisi yang prima, baik, karena akan sangat berbahaya kalau seorang pegawai bekerja, tetapi dia menjadi pengguna atau pemakai narkoba,” tutup Iwan.

(*)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel