Belanja konsumen mendingin, IMF pangkas lagi proyeksi pertumbuhan AS

Dana Moneter Internasional (IMF) pada Selasa (12/7/2022) kembali memangkas perkiraan pertumbuhannya untuk Amerika Serikat menjadi 2,3 persen untuk 2022 dari 2,9 persen pada akhir Juni, dengan para pejabat mengutip revisi tanggal penurunan baru-baru ini untuk output PDB AS kuartal pertama dan belanja konsumen pada Mei.

IMF memasukkan prakiraan baru dalam laporan lengkap penilaian tahunan ekonomi AS, yang menyoroti tantangan inflasi tinggi dan kenaikan suku bunga Federal Reserve curam yang diperlukan untuk mengendalikan harga-harga.

IMF mengatakan bahwa tekanan inflasi AS bersifat luas, dengan penurunan pertumbuhan harga barang tahan lama sebagian besar diimbangi oleh percepatan harga tempat tinggal, perawatan kesehatan dan layanan lainnya, bersama dengan kenaikan harga makanan dan energi.

"Prioritas kebijakan sekarang harus memperlambat pertumbuhan upah dan harga secara cepat tanpa memicu resesi," kata IMF dalam laporan staf Article IV. "Ini akan menjadi tugas yang sulit."

Baca juga: Ketua IMF: Kemungkinan resesi global tak dapat dikesampingkan

IMF mengatakan pengetatan kebijakan moneter Fed akan membantu menurunkan inflasi menjadi 1,9 persen pada kuartal keempat 2023, dibandingkan dengan perkiraan 6,6 persen untuk kuartal keempat 2022.

Ini akan semakin memperlambat pertumbuhan AS, tetapi IMF masih memperkirakan Amerika Serikat akan menghindari resesi. Ini memangkas perkiraan pertumbuhan PDB riil AS 2023 menjadi 1,0 persen dari 1,7 persen yang diproyeksikan pada 24 Juni, berdasarkan revisi data yang menunjukkan "momentum yang jauh lebih sedikit" dalam konsumsi pribadi dan pengeluaran tabungan yang dibangun selama pandemi.

Baca juga: Presiden Fed: Perubahan suku bunga "tiba-tiba" bisa menekan ekonomi

Ekonom Departemen Belahan Barat IMF Andrew Hodge mengatakan dalam sebuah posting blog bahwa kenaikan suku bunga Fed dan berkurangnya pengeluaran pemerintah akan memperlambat pertumbuhan belanja konsumen "menjadi sekitar nol pada awal tahun depan" mengurangi ketegangan pasokan.

"Perlambatan permintaan akan meningkatkan pengangguran menjadi sekitar 5,0 persen pada akhir 2023, yang seharusnya menurunkan upah," kata Hodge.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel