Belasan mobil hias meriahkan Surabaya Vaganza 2022

Belasan mobil hias meriahkan Pawai Bunga dan Budaya atau Surabaya Vaganza 2022 dalam rangka Hari Jadi Kota Surabaya (HJKS) ke-729 yang digelar dengan start dari Siola hingga Alun-Alun Surabaya, Sabtu.

"Alhamdulillah, akhirnya bisa melihat pawai bunga. Sudah dua tahun tidak ada karena pandemi," kata salah seorang warga Kedongdoro, Surabaya, Arini saat melihat pemberangkatan mobil hias di Siola, Surabaya.

Ada sekitar 16 mobil hias yang diberangkatkan Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi di Siola Jalan Tunjungan sekitar pukul 15.00 WIB. Sedangkan untuk peserta pawai budaya sekitar 10 komunitas yang beranggotakan hingga ratusan orang.

Baca juga: Polrestabes-Dishub siapkan rekayasa lalu lintas "Surabaya Vaganza"

Beberapa komunitas yang ikut dalam parade budaya itu adalah komunitas Papua, Tionghoa, Minang, dan beberapa komunitas lainnya.

Wali Kota Eri mengatakan dengan adanya pawai bunga dan pawai budaya ini merupakan wujud kebangkitan Kota Surabaya menuju kerakyatan ekonomi.

"Surabaya hebat dan menjadi makmur. Semua itu bukan karena wali kotanya, tapi karena warganya. Ayo lewati pandemi COVID-19, lewati susahnya ekonomi dengan gotong royong," kata Eri.

Setelah memberangkatkan peserta Surabaya Vaganza, Eri Cahyadi bersama istri dan kedua anaknya menaiki mobil diikuti para pejabat Pemkot Surabaya.

Untuk mendukung kelancaran acara itu, Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Surabaya menyiapkan rekayasa arus lalu lintas mulai dari kawasan Jalan Tunjungan Siola hingga Alun-alun Suroboyo.

Kepala Bidang Pengawasan dan Pengendalian Dishub Kota Surabaya Irwan Andeksa menyatakan pihaknya telah menyiapkan rekayasa arus lalin selama pelaksanaan Surabaya Vaganza.

Pengalihan arus lalin diterapkan di kawasan yang menjadi rute acara Surabaya Vaganza, yaitu arus lalin dari Jalan Gemblongan menuju Jalan Tunjungan dialihkan ke Jalan Praban dan Jalan Genteng Kali. Arus lalin dari Jalan Blauran menuju Jalan Tunjungan/Genteng Kali diarahkan lurus ke Jalan Bubutan.

Kemudian, arus lalu lintas dari Jalan Genteng Kali Menuju Jalan Tunjungan dialihkan menuju Jalan Praban. Sedangkan, arus lalin dari Jalan Ngemplak/Walikota Mustajab menuju Jalan Simpang Dukuh, dialihkan menuju Jalan Genteng Kali.

Baca juga: 77 peserta siap ramaikan Surabaya Vaganza 2019

Baca juga: Saat pawai bunga-budaya HUT Surabaya, Jalan Tunjungan ditutup

Selanjutnya, arus lalu lintas dari Jalan Basuki Rahmat menuju Jalan Gubernur Suryo dialihkan menuju Jalan Embong Malang. Kemudian, arus lalu lintas dari Jalan Pemuda menuju Jalan Yos Sudarso dialihkan menuju Jalan Panglima Sudirman. Sementara arus lalu lintas dari Jalan Genteng Kali menuju Jalan Tunjungan/Praban dialihkan menuju Jalan Undaan.

Dishub juga menerjunkan 100 personel untuk mendukung kelancaran Surabaya Vaganza. Para personel itu akan tersebar ke setiap persimpangan jalan serta lampu merah. "Para petugas itu akan membantu mengatur parkir para pengunjung hingga menata rambu dan barrier untuk kelancaran arus lalu lintas," ujar Irwan.

Selain itu, kata dia, Dishub juga menyiapkan sejumlah titik parkir, seperti di gedung Siola, Jalan Genteng Besar, Jalan Praban, Embong Malang Sisi Kanan, Pasar Tunjungan, belakang Taman Apsari, Balai Pemuda, hingga Jalan Ketabang Kali sisi Timur.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel