Benarkah Gejala Tak Muncul Sampai Seseorang Divonis Mengidap Diabetes?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Beredar anggapan bahwa gejala diabetes tidak muncul hingga seseorang divonis mengidap 'sakit gula'. Benarkah demikian?

dr. Ika Fitriana, Sp.PD., K-GER, dokter ahli geriatri di RSCM dan RS Swasta sekaligus dosen staff divisi geriatri departemen ilmu penyakit dalam di fakultas kedokteran Universitas Indonesia menjawab hal tersebut.

"Mitos, karena sering kali justru diabetes itu ada gejalanya, cuma nggak ngeh aja, gitu ya. Seperti misalnya sering pipis, nggak semua memahami kalau sering pipis itu adalah salah satu gejala diabetes. Ada juga gejalanya biasanya suka gatal-gatal," kata Ika dalam webinar Mitos dan Fakta Diabetes belum lama ini.

Seseorang yang memiliki faktor risiko diabetes---merujuk pada situs Kementerian Kesehatan Republik Indonesia---seperti kegemukan (berat badan lebih /IMT > 23 kg/m2) dan lingkar perut (pria > 90 cm dan perempuan > 80cm), kurang aktivitas fisik, dislipidemia (kolesterol HDL ≤ 35 mg/dl, trigliserida ≥250 mg/dl, memiliki riwayat penyakit jantung, hipertensi atau tekanan darah tinggi (> 140/90 mmHg), dan diet tidak seimbang (tinggi gula, garam, lemak dan rendah serat) seringkali tidak disadari.

"Jadi seringkali sebenarnya sudah muncul gejala, tapi tidak menyadari. Misalnya ke dokter, ditanya apakah sering pipis, lapar terus, haus, atau ada penurunan berat badan atau tidak, lalu dicek gula darahnya ternyata gula darah sewaktu (GDS) lebih dari 200, itu sudah bisa dikategorikan sebagai diabetes," katanya.

Namun, lanjut Ika, ada pula kondisi yang belum dinyatakan diabetes tapi berisiko tinggi atau pra diabetes istilahnya. Aatau dia memiliki gangguan metabolisme gula.

"Nah, itu semua nggak bisa kita deteksi secara dini kecuali dengan pemeriksaan lab. Makanya medical check up itu menjadi penting," katanya.

Kenali gejala sebelum cek gula darah

ilustrasi pemeriksaan diabetes. foto unsplash
ilustrasi pemeriksaan diabetes. foto unsplash

Ika menyebutkan beberapa gejala yang bisa dicermati sebelum melakukan cek gula darah:

- sering pipis

- makan banyak

- lapar terus menerus

- haus terus

- Berat badan turun

Wanita : disertai keputihan, gatal-gatal

Orangtua: berat badannya gemuk sekali atau yang gemuk menjadi turun.

Infografis COVID-19

Infografis Waspada Gelombang Kedua Covid-19 (Liputan6.com/Triyasni)
Infografis Waspada Gelombang Kedua Covid-19 (Liputan6.com/Triyasni)

Simak Video Berikut Ini: