Benarkah Mars Memiliki Lapisan Atmosfer Seperti Bumi?

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta - Mars memang memiliki atmosfer, meskipun beberapa di antaranya telah hilang selama miliaran tahun.

Dari hilangnya sebagian besar atmosfer di planet Mars yang dulu tebal dan kini menjadi 100 kali lebih tipis, dengan sekitar 1% kepadatannya, planet telah menjadi bukti perubahan iklim skala besar.

Para ilmuwan terus mempelajari komposisi atmosfer planet dan volumenya untuk menentukan apakah pernah ada kehidupan di planet keempat dari matahari, dan apakah bisa mempertahankan kehidupan seperti yang kita kenal lagi.

Komponen Yang Membentuk Mars

Ilustrasi Planet Mars (Aynur Zakirov/Pixabay).
Ilustrasi Planet Mars (Aynur Zakirov/Pixabay).

Atmosfer Mars sebagian besar terdiri dari karbon dioksida (95%). Sisa unsur-unsurnya adalah nitrogen (2,7%), argon (1,6%), oksigen (0,13%), karbon monoksida (0,08%), dan tingkat kecil air, nitrogen oksida, neon, hidrogen-deuterium-oksigen, kripton, dan xenon.

Planet ini menjadi sangat dingin di musim dingin, lapisan es karbondioksida terbentuk di kutub tetapi ketika terkena panas, tutup tersebut mengalami sublimasi dan kembali ke bentuk gas.

Karena karbon dioksida berubah dari gas menjadi bentuk padat secara teratur, komposisi atmosfer dapat berubah dari tahun ke tahun saat elemen mengembun atau menyublim.

Mengutip dari World Atlas, Selasa (2/2/2021), karbon dioksida merupakan bagian terbesar dari atmosfer Mars, tingkat karbon dioksida di Mars melebihi yang ada di Bumi karena kurangnya kehidupan tumbuhan, yang membantu mengubah karbon dioksida menjadi oksigen.

Meskipun hanya menyumbang 2,7% dari atmosfer di Mars, banyak ilmuwan percaya mungkin ada tingkat nitrogen yang lebih tinggi di planet ini karena beberapa di antaranya mungkin tersembunyi dan disimpan sebagai garam nitrat di dalam tanah merah planet tersebut, namun jumlah nitrogen padat tersebut belum diukur.

Ada lebih banyak argon di atmosfer Mars daripada planet lain, dan levelnya konstan karena gas tidak mengembun. Meskipun jumlah sebenarnya tetap stabil, tingkat relatif argon di atmosfer dapat berfluktuasi karena karbon dioksida bergerak masuk dan keluar atmosfer melalui kondensasi.

Mengenal Mars Lebih Jauh

Ukuran Planet Mars  (sumber: Pixabay)
Ukuran Planet Mars (sumber: Pixabay)

Planet Mars merupakan lingkungan yang dingin.

Unsur-unsur penyusun planet ini membuat para ilmuwan percaya Mars pernah memiliki atmosfer yang cukup tebal untuk menahan panas, yang memungkinkan air mengalir di permukaannya yang mirip dengan Bumi.

Saat atmosfer memudar, iklim Mars berubah menjadi daratan yang membeku dan mati, dan air menjadi langka atau tidak ada, atmosfirnya sekarang sangat tipis, tidak dapat menopang kehidupan.

Dengan atmosfer yang tipis dan jaraknya dari matahari, Planet Merah itu dingin, dengan suhu rata-rata berkisar -80 derajat Fahrenheit atau -60 derajat Celcius dan titik-titik dingin yang terkenal mencapai -195 F (-125 C) di dekat kutub dan panas tengah hari bisa sampai ke 70F, atau 20C, di dekat ekuatornya.

Hilangnya Atmosfer Planet Mars

Planet Mars (Alex Antropov/Pixabay).
Planet Mars (Alex Antropov/Pixabay).

Sulit untuk memperkirakan seberapa banyak atmosfer Mars yang hilang, karena para ilmuwan tidak dapat memecahkan misteri seberapa tebal atmosfer itu di zaman kuno.

Sementara penelitian menunjukkan itu cukup sehat untuk menjaga planet tetap hangat dan air mengalir, tidak ada bukti seberapa banyak atmosfer Mars dulu.

Para ilmuwan telah melihat isotop oksigen di planet ini untuk mendapatkan petunjuk, isotop yang lebih ringan lepas ke luar angkasa lebih cepat daripada isotop yang lebih berat, dan Planet Mars memiliki tingkat isotop oksigen yang lebih berat.

Jumlah ini dapat membantu memperkirakan berapa banyak lagi atmosfer yang pernah ada jika para ilmuwan bekerja dengan asumsi jumlah isotop oksigen ringan dan berat di Mars pernah serupa dengan Bumi.

Teori terkemuka tentang alasan hilangnya atmosfer adalah bahwa gravitasi ringan planet dan kurangnya medan magnet membuat atmosfer rentan terhadap tekanan dari angin matahari yang kuat, yang membawa aliran partikel yang konsisten dari matahari.

Tekanan dari matahari menarik isotop yang lebih ringan dari atmosfer akan menipiskannya.

Pada tahun 2013, misi MAVEN NASA mengukur tingkat pengelupasan atmosfer Mars oleh angin Matahari, yang akan memberikan data untuk menyimpulkan tingkat hilangnya sisa lapisan atmosfernya sepanjang sejarah.

Penemuan tersebut menunjukkan Mars kehilangan sekitar 100 gram, atau 0,25 pon, dari atmosfernya setiap detik.

Ketika suar Matahari terjadi, laju itu meningkat sekitar 20 kali lipat. Para ilmuwan memperkirakan ketika atmosfer berada pada titik paling tebal, tingkat angin Matahari yang sama akan mengikisnya lebih cepat.

Pentingnya Atmosfer Bagi Mars

Planet Mars (NASA).
Planet Mars (NASA).

Atmosfer di Mars mungkin jauh lebih tipis daripada di Bumi, tetapi tetap cukup utuh untuk menyebabkan cuaca, awan, dan angin.

Seringkali selama musim semi dan musim panas, pola cuaca menyebabkan debu raksasa, menendang debu besi teroksidasi yang menutupi permukaannya, memberi Mars rona merah khasnya.

Salah satu teori tentang penyebab badai debu adalah bahwa partikel di udara, yang dianggap sebagai bagian permanen atmosfer, menyerap sinar Matahari dan menyebabkan kantong udara yang lebih hangat mengalir melalui daerah dingin, yang menghasilkan angin kencang, kemudian angin ini mengangkat lebih banyak debu dari tanah ke udara, memanaskan atmosfer lebih banyak, menciptakan lebih banyak angin dan debu.

Tingkat karbondioksida yang tinggi di atmosfer menciptakan kepingan salju Mars, yang sebenarnya adalah partikel kecil yang terbentuk bersama dan menciptakan efek seperti kabut.

Kutub planet juga tertutup lapisan es, tetapi sebagian besar juga terdiri dari karbon dioksida daripada air.

Reporter: Veronica Gita

Infografis GeNose, Alat Deteksi Cepat Covid-19 Karya Anak Bangsa

Infografis GeNose, Alat Deteksi Cepat Covid-19 Karya Anak Bangsa. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis GeNose, Alat Deteksi Cepat Covid-19 Karya Anak Bangsa. (Liputan6.com/Abdillah)

Saksikan Video Berikut Ini: