Bendera seluruh negara peserta APG 2022 berkibar di Stadion Manahan

Bendera seluruh negara peserta ASEAN Para Games (APG) 2022 berkibar di depan Stadion Manahan Solo, Jawa Tengah setelah bergulirnya upacara penyambutan, Rabu.

Dalam welcome ceremony, perwakilan dari seluruh delegasi hadir dan menandai siap bersaing dalam pesta olahraga terbesar untuk atlet disabilitas di Asia Tenggara tersebut.

"Mereka datang ke sini untuk berpartisipasi dalam APG 202. Secara formal, hari ini Indonesia sebagai tuan rumah sangat menerima mereka," kata Asisten Deputi IV Pengembangan Olahraga dan Teknologi Kemenpora, Bayu Rahadian dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Rabu.

Upacara penyambutan seluruh peserta APG 2022 diawali dengan pertunjukan tarian tradisional yang menggambarkan Rajamala, sebagai maskot APG 2022.

Baca juga: Mensos Risma beri atlet paralimpik ASEAN Para Games tongkat adaptif

Maskot Rajamala membawa obor spirit olahraga juga tampil di sudut bagian depan arena, sepanjang kegiatan berlangsung.

Setelah itu, Presiden The ASEAN Para Sports Federation (APSF) Osoth Bhavilai mengapresiasi kerja keras Indonesia yang dalam waktu singkat menggelar APG 2022, setelah Vietnam menyatakan mengundurkan diri sebagai tuan rumah.

"Terima kasih kepada panitia penyelenggara dalam hal ini, Inaspoc dan masyarakat Solo yang dengan senang hati mendukung penyelenggaraan ASEAN Para Games 2022," ujar Osoth Bhavilai.

Dalam kegiatan kali ini, Chef de Mission (CdM) dan perwakilan atlet dari seluruh kontingen peserta hadir. Seperti CdM Brunei Darussalam Ali Yusri Bin Abdul Ghafor, CdM Kamboja Yi Veasna, CdM Laos Kampath Phetlasy, CdM Malaysia MD Nor Azam bin Ariffin, dan CdM Myanmar MYD Myint.


Baca juga: Brunei Darussalam lengkapi kontingen peserta ASEAN Para Games 2022

Hadir pula CdM Filipina Torres Walter Francis, CdM Singapura Low See Lien, CdM Thailand Pitak Polkhan, CdM Timor Leste Joaozinho Da Conceicao Fernandes, CdM Vietnam Nguyen Hong Minh, serta CdM tuan rumah Andi Herman.

Pimpinan kontingen dari masing-masing negara tersebut mendapatkan cendera mata dari Wakil Sekjen National Paralympic Committee (NPC) Indonesia, Rima Ferdianto.

Welcome ceremony tersebut diakhiri dengan pengibaran bendera dari sebelas negara peserta yakni Brunei Darussalam, Kamboja, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand, Timor Leste, Vietnam, serta Indonesia.

"Setelah seremoni penerimaan seluruh kontingen ini, mereka selanjutnya bisa mulai berlatih di arena yang telah disiapkan secara bergiliran. Kemudian mengikuti upacara pembukaan pada 30 Juli, serta selanjutnya bertanding," kata Bayu.

APG 2022 akan bergulir di Solo Raya dan Semarang pada 30 Juli-6 Agustus. Dalam APG 2022, Indonesia selaku tuan rumah memiliki jumlah atlet terbanyak, yakni 324 atlet. Kemudian Thailand mengirim 303 wakil.

Sisanya, Vietnam (119 atlet), Kamboja (112), Filipina (144), Malaysia (70), Myanmar (69), Singapura (37 atlet), Laos (37), Timor Leste (15 atlet), dan Brunei Darussalam dengan kontingen paling sedikit yakni 13 atlet.

Baca juga: 14 arena cabang olahraga APG 2022 di Solo semua siap

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel