Berapa Lama Vaksin Pfizer, AZ, dan Moderna Melindungi dari Corona?

·Bacaan 2 menit

VIVA – Studi terbaru dari Universitas Oxford mengungkap seberapa lama perlindungan vaksin COVID-19.

Studi yang belum ditinjau sejawat ini mengamati 700 ribu orang yang melakukan tes swab sebagai bagian dari Survei Infeksi COVID-19. Analisis dilakukan sebelum dan sesudah varian Delta, sehingga para peneliti dapat menilai keefektifan vaksinasi terhadapnya.

Dari penelitian tersebut diketahui, dua dosis vaksin Pfizer memiliki efektivitas yang lebih besar terhadap varian Delta bila dibandingkan dengan suntikan AstraZeneca. Tetapi kemanjurannya juga menurun lebih cepat, menurut penelitian awal.

Perlindungan dari infeksi sebulan setelah mendapatkan dosis Pfizer kedua adalah 90 persen lebih besar daripada orang yang tidak divaksinasi. Efikasi ini berkurang menjadi 85 persen setelah dua bulan dan 78 persen setelah tiga bulan.

Untuk AstraZeneca, perlindungan yang setara adalah 67 persen, 65 persen dan 61 persen, kata para peneliti. Oleh karena itu, para ilmuwan mengatakan, setelah empat sampai lima bulan, vaksin menawarkan pertahanan serupa terhadap infeksi Delta. Tapi vaksin AstraZeneca mempertahankan keefektifannya secara keseluruhan.

Di sisi lain, satu suntikan vaksin Moderna memiliki efektivitas yang sama atau lebih besar terhadap varian Delta seperti vaksin lainnya. Tetapi para peneliti menambahkan, mereka belum memiliki data tentang dosis kedua dari vaksin buatan Amerika itu.

Penelitian tidak dapat memberikan informasi lebih lanjut tentang berapa lama vaksin bekerja sampai orang memilikinya lebih lama, karena baru mulai diluncurkan pada Desember 2020.

Fakta bahwa vaksin dapat memiliki tingkat virus yang tinggi menunjukkan, orang yang belum divaksinasi mungkin tidak terlindungi dari varian Delta seperti yang kita harapkan.

Profesor Statistik Medis Dan Epidemiologi Di Universitas Oxford, Sarah Walker dan peneliti senior di Departemen Kesehatan Penduduk Nuffield Universitas Oxford, Dr Koen Pouwels mengatakan. tim “dapat yakin” bahwa angka tersebut “benar-benar menunjukkan penurunan” untuk vaksin Pfizer.

Dia menambahkan, bahkan dengan sedikit penurunan perlindungan terhadap semua infeksi dan infeksi dengan beban virus yang tinggi, penting untuk dicatat, efektivitas keseluruhan masih sangat tinggi karena kami memulai pada tingkat perlindungan yang begitu tinggi.

“Perlu juga disoroti bahwa data di sini tidak memberi tahu kami tentang tingkat perlindungan terhadap penyakit parah dan rawat inap, yang merupakan dua faktor yang sangat penting ketika melihat seberapa baik vaksin bekerja," kata peneliti seperti dikutip dari laman The Sun.

Mengomentari penelitian tersebut, profesor di bidang Teknologi Biomedis di University of Reading,Dr Alexander Edwards, mengatakan secara keseluruhan penelitian ini sangat baik karena menunjukkan meskipun Delta lebih cepat dalam menginfeksi orang yang divaksinasi daripada sebelumnya. varian, vaksin masih bekerja dengan sangat baik.

“Ada perbedaan halus antara jenis vaksin yang berbeda, dan beberapa perubahan dari waktu ke waktu tetapi semuanya bekerja dengan sangat baik," kata dia.

Berapa banyak suntikan vaksin Anda melindungi terhadap Delta?

Temuan utama penelitian ini adalah, suntikan vaksin bekerja dengan baik terhadap varian Delta, pertama kali terlihat di India dan sekarang dominan di Inggris, meski tidak seluruhnya.

Dua dosis menawarkan tingkat perlindungan yang sama dengan infeksi alami.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel