Beratnya Perjuangan Suporter Wales Memberikan Dukungan di Euro 2020: Nekat dan Pasrah

·Bacaan 3 menit

Bola.com, Jakarta - Suporter Wales yang ingin menyaksikan dan memberikan dukungan langsung di Piala Eropa 2020 (Euro 2020) tak akan mudah. Pandemi COVID-19 membuat negara-negara tuan rumah menerapkan protokol ketat.

Wales akan memainkan pertandingan di Azerbaijan dan Italia. Dua negara tersebut masuk kategori 'kuning', di mana pemerintah setempat mewajibkan karantina atau isolasi buat siapapun yang datang ke sana.

Ini tak mudah buat suporter Wales. Sebab mereka kemungkinan besar hanya akan bisa menyaksikan tim kesayangannya bertanding di satu kota atau negara saja.

Orang yang bepergian dari negara yang terdaftar dalam kategori kuning, berdasarkan keterangan BBC, harus dikarantina selama 10 hari sekembalinya di negara berikutnya.

Mereka harus menjalani tes pada hari kedua dan delapan karantina, meskipun dapat membayar untuk mengikuti tes COVID setelah lima hari, yang, jika negatif, akan memungkinkan mereka untuk mengakhiri karantina lebih awal.

Untuk penggemar Wales yang juga berharap melakukan perjalanan dari Azerbaijan ke Italia untuk pertandingan ketiga Wales, mereka mungkin perlu mengisolasi diri selama 10 hari setelah kedatangan mereka di Roma, yang berarti percuma. Sebab, mereka akan melewatkan pertandingan tersebut.

Selain itu, pilihan penerbangan langsung dari dan ke Azerbaijan juga terbatas. Rute lain ke ibu kota negara Baku termasuk melalui Turki, Jerman, Rusia, Belarusia, dan Ukraina.

Karena Turki ada di daftar merah negara, meskipun suporter Wales hanya mengubah penerbangan di sini, itu bisa berarti mereka harus melakukan karantina di hotel selama 10 hari, dengan biaya sendiri.

Diakali Sedemikian Rupa

Hal ini sontak membuat para penumpang lainnya memilih turun di stasiun terdekat karena merasa terganggu. (Bola.com/Vitalis Yogi Trisna)
Hal ini sontak membuat para penumpang lainnya memilih turun di stasiun terdekat karena merasa terganggu. (Bola.com/Vitalis Yogi Trisna)

Gwilym Rees, suporter Wales dari Cardiff berharap masih bisa melakukan perjalanan ke pertandingan bersama putranya tahun ini. Awalnya dia memiliki tiket untuk kedua pertandingan di Baku dan di Roma tetapi menjual yang terakhir pada awal tahun.

Dia berharap Azerbaijan akan dikeluarkan dari daftar kuning pada waktunya untuk pertandingan karena dia tidak ingin melakukan isolasi.

"Saya mengembalikan tiket Italia karena yang lain lebih murah tetapi kami akan melihat apa yang terjadi. Saya sudah lama membayar tiketnya, jadi jika uangnya habis, itu yang terjadi," kata Rees.

"Saya pribadi tidak ingin mengisolasi jadi saya tidak akan pergi tetapi anak saya mungkin pergi."

Mr Rees adalah penggemar berat dan melewatkan pertandingan Wales di stadion adalah hal yang sulit.

"Anda berbicara dengan seorang pria yang menghadiri lebih dari 100 acara olahraga langsung setiap tahun. Itu yang saya lakukan dengan waktu senggang saya. Fakta bahwa saya belum pernah pergi ke mana pun berarti saya akan sangat senang melihat pertandingan ini."

"Saya tidak bisa diganggu dengan semua birokrasi - itulah hal yang akan membuat saya kesal. Jika lebih dekat waktu kita bisa pergi tanpa banyak kesulitan, saya akan siap untuk itu."

Rela Isolasi Berbulan-bulan

Suporter Wales memberikan dukungan kepada timnya saat melawan Georgia pada kualifikasi Piala Dunia 2018 grup D di Boris Paichadze Dinamo Arena, Tbilisi (06/10/2017). Wales menang 1-0. (AP/Shakh Aivazov)
Suporter Wales memberikan dukungan kepada timnya saat melawan Georgia pada kualifikasi Piala Dunia 2018 grup D di Boris Paichadze Dinamo Arena, Tbilisi (06/10/2017). Wales menang 1-0. (AP/Shakh Aivazov)

Marley Lovell, suporter Wales berusia 21 tahun asal Cardiff, mengatakan dia rela "isolasi selama berbulan-bulan" demi menyaksikan Piala Eropa 2020 langsung bersama pacarnya.

Dia mengatakan pengalamannya di Euro 2016 "seperti mimpi", di mana dia melihat beberapa pertandingan Wales. Oleh karenanya, ia enggan melewatkan Piala Eropa 2020.

"Saya selalu bermimpi melihat Wales bersaing dalam acara olahraga besar dan melihat mereka melakukannya dengan sangat baik terakhir kali sungguh luar biasa."

Lovell awalnya berencana untuk terbang ke Roma dari Yunani karena teman-temannya akan menikah di sana, tetapi pernikahan di sana sekarang telah dibatalkan.

Dia membeli tiket tahun lalu dan mengatakan dia berencana untuk melanjutkan perjalanan dan ingin pergi ke lebih banyak pertandingan jika dia mendapat kesempatan.

Dia mengatakan isolasi apa pun akan sepadan dengan perjuangannya menyaksikan Wales di Piala Eropa 2020.

Luar biasa nekat!

Sumber: BBC

Video

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel