Berenang di Saat Pandemi, Apakah Boleh?

·Bacaan 3 menit

VIVA – Berenang memang termasuk ke dalam jenis olahraga yang baik untuk kesehatan. Berenang juga bisa menjadi salah satu kegiatan untuk relaksasi di tengah padatnya aktivitas.

Selain itu rutin berenang juga memiliki beberapa manfaat mulai dari membuat pikiran menjadi lebih rileks, membangun massa otot, mengontrol kadar gula darah dan tekanan darah, menurunkan berat badan, menjaga kesehatan jantung, serta memperbaiki mood dan kualitas tidur. Bahkan berenang juga bisa menjadi terapi terhadap penyakit tertentu.

Namun, selama pandemi Covid-19, banyak orang enggan untuk berenang karena takut air kolam menjadi wadah penularan virus Corona. Sebenarnya, apakah aman berenang saat pandemi Covid-19?

Fakta tentang berenang di saat pandemi

Memang tak bisa dipungkiri, dengan situasi pandemi seperti yang saat ini terjadi, berkumpul di kolam renang umum memang dirasa menjadi sesuatu yang berisiko terhadap penularan Covid-19. Namun ada beberapa fakta yang harus Anda pahami mengenai aktivitas berenang yang terkait dengan penularan virus Covid-19.

Kemungkinan virus Covid-19 menular lewat air kolam renang kecil

Alasannya karena klorin, kaporit serta bahan-bahan kimia lain yang digunakan untuk menjernihkan air kolam renang juga dapat membantu membunuh virus. Jadi, selama kolam renang terjaga kebersihannya, maka kolam renang tersebut aman digunakan untuk berenang.

Namun perlu diingat bahwa di masa pandemi, penerapan protokol kesehatan pun harus tetap dilakukan. Ada baiknya Anda tidak memaksakan untuk berenang jika kondisi kolam renang ramai orang.

Karena meski air kolam renangnya sendiri berisiko rendah menularkan virus, tapi jarak dekat antarmanusia tetap berisiko tinggi menyebabkan penularan Covid-19.

Ciri kolam renang yang aman untuk didatangi saat pandemi

Pemerintah melalui peraturan Nomor HK.01.07/MENKES/382/2020 sudah mengatur tentang banyak hal soal kegiatan masyarakat di fasilitas umum, termasuk keamanan kolam renang umum.

Berikut ini ketentuan soal menjaga keamanan kolam renang umum selama masa pandemi yang perlu ditaati pemilik serta pengelola tempat dan diperhatikan pengunjung.

  • Pengelola memastikan air kolam renang menggunakan disinfektan dengan klorin 1-10 ppm atau bromin 3-8 ppm sehingga pH air mencapai 7,2-8 setiap hari dan hasilnya disampaikan di papan informasi agar dapat diketahui oleh konsumen.

  • Pengelola melakukan pembersihan dan disinfeksi terhadap seluruh permukaan disekitar kolam renang seperti tempat duduk, lantai, dan permukaan lainnya.

  • Pengelola dan pengunjung menerapkan jaga jarak di ruang ganti.

  • Pengelola memastikan tamu yang akan menggunakan kolam renang dalam keadaan sehat, dengan mengisi form self assesment risiko Covid-19 (form 1). Bila dari hasil self assesment masuk dalam kategori risiko besar, maka pengunjung tidak diperkenankan untuk berenang.

  • Pengelola membatasi jumlah pengguna kolam renang agar dapat menerapkan jaga jarak.

  • Pengunjung menggunakan semua peralatan pribadi masing-masing.

  • Pengunjung memakai masker sebelum dan setelah berenang.

Jadi, sebagai pengunjung, Anda dapat melihat apabila pihak pengelola sudah menerapakan hal-hal sesuai aturan yang dibuat pemerintah seperti di atas. Jika peraturan tersebut terlihat dilanggar oleh pengelola, ada baiknya Anda mencari tempat lain untuk mengurangi risiko tertular Covid-19 saat berenang.

Tips berenang aman di masa pandemi

Dokter spesialis penyakit dalam konsultan alergi imunologi, dr. Suzy Maria, Sp.PD, KAI membagikan tips aman berenang di masa pandemi.

Melalui program Dear Doctor yang diselenggarakan oleh Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN), dr. Suzy juga menyampaikan fakta serta membagikan tips aman berenang di masa pandemi.

“Sejauh ini belum ada laporan ilmiahnya bahwa ada penularan Covid-19 melalui air di kolam renang. Tentunya berenang itu adalah suatu olahraga yang baik untuk kesehatan akan tetapi ada hal yang harus diperhatikan ketika kita akan berenang di masa pandemi Covid-19,” katanya.

  • Pastikan pengelola kolam renang tetap melaksanakan prosedur untuk menjaga penularan penyakit di kolam renang, terutama prosedur disinfeksinya.

  • Pilihlah kolam renang dengan ventilasi yang baik, kalau bisa yang outdoor. Karena kalau yang indoor dengan ventilasi yang tidak baik tentu akan meningkatkan penularan penyakit.

  • Jaga jarak. Pastikan kita memiliki jarak minimal 1.8 meter untuk menghindari perpindahan droplet antar orang juga jangan lupa tetap memakai masker dan juga mencuci tangan setelah selesai berenang.

  • Jangan berenang ataupun pergi ke kolam renang disaat kita sedang sakit ataupun setelah kontak dengan orang terkonfirmasi positif Covid-19.

  • Hindari berenang di kolam renang umum yang ramai.

“Pandemi belum berakhir, tetap ketat melakukan protokol kesehatan meskipun kita sudah menerima vaksin Covid-19, ya healthizen,” tutup dr. Suzy.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel