AS Berencana Beri Bantuan Vaksin COVID-19 ke Meksiko

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Washington D.C - Pejabat Amerika Serikat dan Meksiko menyangkal Washington membebankan beberapa persyaratan yang mengikat atas rencana pengiriman jutaan dosis vaksin Corona COVID-19 ke tetangga di Selatan Amerika itu.

"Pencegahan terhadap penyebaran pandemi global menjadi bagian dari salah satu tujuan diplomatik kami. Tujuan diplomatik lainnya adalah menanggapi tantangan di perbatasan. Jadi, seharusnya tidak mengherankan percakapan itu sedang terjadi dan masih berlangsung," kata juru bicara Gedung Putih Jen Psaki , demikian dikutip dari laman VOA Indonesia, Jumat (19/3/2021).

"Ini adalah dua masalah terpisah. Kami mengupayakan sebuah sistem migrasi yang lebih manusiawi dan meningkatkan kerjasama melawan COVID-19, untuk kepentingan kedua negara dan kawasan kita," kata Roberto Velasco, direktur jenderal kawasan Amerika Utara di Kementerian Luar Negeri Meksiko, dalam pernyataannya.

Psaki, Kamis (18/3), membenarkan adanya diskusi pengiriman 2,5 juta dosis AstraZeneca ke Meksiko dan 1,5 juta ke Kanada.

"Kami sedang mengkaji bagaimana meminjamkan dosis vaksin," kata Psaki. "Itulah sasaran kamidan belum sepenuhnya tuntas."

Janji Joe Biden Vaksinasi Warga AS

Stephanie Cal (kiri), perawat di Long Island Jewish Medical Center, menerima suntikan vaksin COVID-19 di New York, AS, 14 Desember 2020. AS mulai memberikan vaksin COVID-19 pertamanya pada (14/12) dengan dosis pertama disuntikkan kepada para petugas kesehatan dan staf panti wreda. (Xinhua/Wang Ying)
Stephanie Cal (kiri), perawat di Long Island Jewish Medical Center, menerima suntikan vaksin COVID-19 di New York, AS, 14 Desember 2020. AS mulai memberikan vaksin COVID-19 pertamanya pada (14/12) dengan dosis pertama disuntikkan kepada para petugas kesehatan dan staf panti wreda. (Xinhua/Wang Ying)

Dalam sambutannya pada Kamis (18/3) sore Presiden AS Joe Biden mengumumkan dosis ke-100 juta vaksin virus corona dari masa kepresidenannya akan diberikan pada Jumat (19/3).

Sebelumnya Presiden AS itu telah menetapkan target 100 juta vaksinasi dalam 100 hari pertamanya. Jumat, 19 Maret, pekan ini menandai hari ke-58 pemerintahan Joe Biden.

"Para ilmuwan menjelaskan keadaan mungkin menjadi lebih buruk ketika varian baru virus corona menyebar," Biden memperingatkan.

"Mengusahakan vaksinasi adalah hal terbaik yang dapat dilakukan untuk melawan varian ini. Jutaan orang divaksinasi, kita membutuhkan jutaan lainnya untuk divaksinasi."

Biden, dalam sambutannya dari East Room Gedung Putih, tidak menyebutkan mengenai pengiriman vaksin ke sejumlah negara.

Saksikan Video Berikut Ini: