Berita Duka, Mustasyar PBNU KH Dimyati Rois Wafat di Semarang

Merdeka.com - Merdeka.com - Berita duka datang dari Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU). Mustasyar PBNU KH Dimyati Rois wafat dini hari tadi.

Almarhum mengembuskan napas terakhirnya di Rumah Sakit Tlogorejo, Semarang, Jawa Tengah pada Jumat (10/6/2022) Pukul 01.13 WIB.

"Inna lillahi wa inna ilaihi rajiun, Kabar duka disiarkan akun media sosial Pondok Pesantren APIK Kaliwungu, Kendal, Jawa Tengah pada Jumat (10/6/2022) dini hari," seperti dikutip dari situs resmi NU, Jumat (10/6).

Selayang pandang tentang Almarhum, Kiai Dimyati adalah Pengasuh Pondok Pesantren Al-Fadlu wal Fadhilah Jagalan, Kaliwungu, Kendal, Jawa Tengah. Abah Dim, begitu karibnya disapa, lahir di Bulakamba, Brebes, 5 Juni 1945.

Almarhum menempuh pendidikan di Pondok Pesantren Lirboyo, Kediri, Jawa Timur. Sebelum itu, ia juga ngangsu kaweruh di Pondok Pesantren APIK Kaliwungu, Kendal, Jawa Tengah selama belasan tahun.

Sosok Tawadu

Diketahui, pada Muktamar Ke-34 NU di Lampung Tahun 2021 lalu, Almarhum terpilih sebagai salah satu dari sembilan Anggota Ahlul Halli wal Aqdi (AHWA).

"Almarhum mendapatkan suara terbanyak pada saat itu, yakni 503 suara. Bersama delapan kiai lainnya, ia menentukan Rais Aam Syuriyah PBNU," tulis portal NU ini.

Prof KH Zainal Abidin memiliki cerita khusus akan sosok Kiai Dimyati. Menurut dia, almarhum adalah sosok yang tawadu atau rendah hati.

"Dia sungkan memberikan pandangan sebelum pandangan disampaikan oleh KH Ma'ruf Amin yang juga merupakan Wakil Presiden dan Sesepuh di PBNU," tutup Zainal.

Reporter: M Radityo/Liputan6.com. [yan]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel