Berkat Vaksin, Dampak Infeksi COVID-19 di Singapura Jadi Lebih Ringan

·Bacaan 5 menit

Singapura - Pemerintah Singapura telah mencapai 80 persen vaksinasi COVID-19 bagi masyarakatnya. Meski kasus virus corona naik, para pasien dilaporkan hanya bergejala ringan, bahkan tak bergejala dan yang ada di ICU hanya ada tujuh orang.

Dilaporkan ABC Australia, Senin (13/9/2021), pada Minggu kemarin negara berpenduduk 5,7 juta jiwa ini melaporkan 555 kasus COVID-19 harian, tertinggi sejak Agustus 2020.

Sehari sebelumnya, Singapura mencatat kematian terkait COVID yang ke-58, yaitu seorang pria berusia 80 tahun yang baru sekali divaksin dan memiliki penyakit bawaan diabetes, hipertensi, dan jantung.

Pemerintah Singapura telah menunda rencana pembukaan kembali negaranya. Mereka bahkan memberlakukan lagi pembatasan lebih ketat sejak minggu lalu.

Kementerian Kesehatan Singapura mengumumkan larangan pertemuan sosial di tempat kerja, setelah kejadian di salah satu kantin kantor, disebabkan oleh karyawan yang melepas masker. Pertemuan sosial kini dibatasi sekali sehari.

Menurut Gan Kim Yong, salah satu ketua gugus tugas COVID Singapura, lonjakan infeksi yang mengkhawatirkan "mungkin mencapai 2.000 kasus baru sehari".

Pakar pemodelan penyakit menular di National University of Singapore Alex Cook menjelaskan, situasi tidak membaik "sebanyak yang kita harapkan", meski mayoritas penduduk Singapura telah divaksinasi penuh.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Pasien Gejala Ringan

Seorang pengunjung, yang mengenakan masker pelindung di tengah kekhawatiran tentang penyebaran Virus Corona COVID-19, berjalan di sepanjang Merlion Park di Singapura pada 17 Februari 2020. (Roslan RAHMAN / AFP)
Seorang pengunjung, yang mengenakan masker pelindung di tengah kekhawatiran tentang penyebaran Virus Corona COVID-19, berjalan di sepanjang Merlion Park di Singapura pada 17 Februari 2020. (Roslan RAHMAN / AFP)

Negara Singapura sebagian besar mengandalkan vaksin Pfizer dan Moderna, dengan sebagian penduduk berusia tua memilih Sinovac.

Bulan lalu, Singapura melakukan pertukaran 500.000 vaksin Pfizer dengan Australia.

"Kasus infeksi telah meningkat sejak kami mencapai vaksin penuh 80 persen, sebagian karena kami mengizinkan kegiatan sosial bagi mereka yang telah divaksin," katanya."Saya berani katakan, tindakan pengendalian COVID ini lebih melelahkan," kata Alex kepada ABC.

Ia menambahkan, pelajaran dari negara-negara ASEAN menunjukkan bahwa pencegahan varian Delta sangat sulit dilakukan, bahkan tingkat vaksinasi yang tinggi seperti di Singapura pun tak akan banyak membantu.

"Kami menemukan banyak kejadian infeksi di antara orang yang divaksinasi, tapi sebagian besar kasusnya ringan atau tanpa gejala," jelas Alex.

Singapura saat ini hanya memiliki 35 pasien COVID-19 yang sakit parah, tujuh di antaranya berada di ICU.

50 persen warga Singapura sebelumnya telah diizinkan kembali ke kantor dan sebagian besar menggunakan transportasi umum.

Namun pekan lalu tercatat lebih dari 300 kasus baru yang dikaitkan dengan delapan depot bus di negara itu.

Kawasan Pecinan yang populer dikunjungi oleh warga lansia telah ditutup setelah terjadi 44 infeksi dari tempat itu.

Vaksinasi 80 Persen Masih Kurang?

Seorang penumpang mendorong troli bagasinya di terminal 3 Bandara Changi Singapura (7/12/2020). Bandara Changi Singapura tampak sepi jelang menyambut Natal di Tengah Pandemi COVID-19. (Xinhua/Then Chih Wey)
Seorang penumpang mendorong troli bagasinya di terminal 3 Bandara Changi Singapura (7/12/2020). Bandara Changi Singapura tampak sepi jelang menyambut Natal di Tengah Pandemi COVID-19. (Xinhua/Then Chih Wey)

Leong Hoe Nam, ahli penyakit menular dari Klinik Rophi Singapura, menjelaskan strain Delta telah mengubah target tingkat vaksinasi komunitas yang diperlukan.

"Mereka menetapkan target 80 persen, itu terlalu rendah. Memang ini akan mengatasi strain Alpha tapi bukan Delta yang mudah menular dua hingga tiga kali lebih banyak," jelas Dr Leong.

"Sekarang dibutuhkan setidaknya 90 persen vaksinasi penuh, yang secara teknis tidak mungkin dicapai karena adanya orang yang anti vaksin atau mereka yang menolak," ujarnya.

Dr Leong mengatakan 80 persen vaksin penuh "belum cukup karena masih dapat membebani layanan rumah sakit dan akan banyak terjadi kematian".

Perdana Menteri Australia Scott Morrison menetapkan target vaksinasi penuh 80 persen sebagai bagian dari empat langkah pembukaan kembali Australia.

Namun, ambang batas tersebut sebenarnya lebih rendah karena dihitung berdasarkan pada populasi berusia di atas 16 tahun.

Sedangkan ambang batas 80 persen di Singapura didasarkan pada total populasi.

Isu Kesehatan Mental

Orang-orang berjalan melewati dekorasi lampu Natal di luar pusat perbelanjaan di sepanjang kawasan Orchard road di Singapura, Selasa (8/12/2020). Mengusung tema Love This Christmas, acara tahun ini lebih sunyi karena aktivitas jalanan dibatasi di tengah pandemi Covid-19. (ROSLAN RAHMAN / AFP)
Orang-orang berjalan melewati dekorasi lampu Natal di luar pusat perbelanjaan di sepanjang kawasan Orchard road di Singapura, Selasa (8/12/2020). Mengusung tema Love This Christmas, acara tahun ini lebih sunyi karena aktivitas jalanan dibatasi di tengah pandemi Covid-19. (ROSLAN RAHMAN / AFP)

Meskipun Singapura tidak mengalami lockdown selama Sydney atau Melbourne, seorang psikolog klinis Annabelle Chow menyebut terjadinya peningkatan 20 hingga 30 persen warga yang mencari konseling.

"Kami juga mengalami kelelahan akibat pandemi, dan jangan lupa kebanyakan dari kami tinggal di tempat lebih kecil di sini dan tanpa pedesaan seperti di Australia," kata Dr Chow.

"Meskipun mencapai 80 persen vaksinasi, Singapura mengambil pendekatan konservatif dalam hal membuka perbatasan, mengingat populasi kami sangat terkonsentrasi," jelasnya.

"Jadi, profesional kesehatan mental berusaha membantu warga Singapura hidup dalam normal baru, dan tidak berpikir untuk kembali ke normal lama," tambahnya.

Glenn van Zutphen, pembawa acara Radio Amerika di Singapura, mengatakan sulit untuk menegosiasikan "panduan resmi yang terus berubah" tentang COVID-19.

"Kami tahu akan melewatinya, namun ketidakpastian tentang bagaimana dan kapan, telah menimbulkan korban secara ekonomi, fisik, dan mental pada warga di sini," katanya.

Singapura Buka Pintu ke Jerman dan Brunei

Orang-orang menunggu untuk menerima vaksinasi virus corona COVID-19 di pusat vaksinasi Arena Treptow, Berlin, Jerman, Senin (9/8/2021). Vaksinasi dengan diiringi musik tDJ ersebut berlangsung pada malam yang panjang di tengah pandemi COVID-19. (John MACDOUGALL/POOL/AFP)
Orang-orang menunggu untuk menerima vaksinasi virus corona COVID-19 di pusat vaksinasi Arena Treptow, Berlin, Jerman, Senin (9/8/2021). Vaksinasi dengan diiringi musik tDJ ersebut berlangsung pada malam yang panjang di tengah pandemi COVID-19. (John MACDOUGALL/POOL/AFP)

Sebagai negara yang menjadi pusat perjalanan internasional, Singapura pekan lalu mulai membuka koridor perjalanan terbatas yang memungkinkan warga negara lain yang telah divaksinasi penuh masuk ke sana tanpa karantina.

Program 'Vaccinated Travel Lane' akan menerima wisatawan dari Jerman dan Brunei yang diwajibkan mengikuti tes PCR sebelum keberangkatan dan setibanya di Bandara Changi.

Dr Alex Cook mengatakan risiko program itu dapat diabaikan, karena "biar pun pendatang membawa 50 kasus baru, dampaknya akan sangat kecil pada komunitas", mengingat tingkat infeksi yang tinggi saat ini.

"Bila 90 persen dari kelompok usia yang memenuhi syarat telah divaksinasi, masyarakat sekarang cukup tahan terhadap penyakit parah, sehingga koridor perjalanan yang lebih luas bisa dipertimbangkan," katanya.

Karena negara tetangga seperti Malaysia dan Indonesia belum bisa diakses, Dr Annabelle mengatakan kemampuan naik pesawat ke negara lain telah mengangkat semangat warga Singapura.

"Ada harapan karena kami bisa memiliki koridor perjalanan dengan Jerman dan Brunei serta bisa makan di luar hingga lima orang," ujar Dr Annabelle.

Terkait pelajaran yang bisa dipetik oleh Pemerintah Australia dari situasi di Singapura, Dr Alex Chow mengatakan pemerintah perlu mendatangi warganya untuk divaksin.

"Banyak orang yang sebenarnya setuju untuk divaksinasi tapi merasa tidak nyaman pergi ke pusat-pusat vaksinasi," katanya.

"Mereka mau disuntik jika kita yang mendatangi mereka, seperti yang kami lakukan di Singapura, termasuk mendatang individu yang dirawat di tempat tidur atau memiliki kondisi medis lainnya," jelas alumni Universitas Monash dan Universitas Deakin ini.

Ia memperingatkan bahwa tingkat vaksinasi 80 persen bukanlah obat mujarab untuk semua penyakit.

"Itu bukan berarti pandemi telah berakhir, seperti yang terjadi di Singapura," katanya."80 persen hanyalah plester dari luka. Kita masih belum tahu apa yang akan terjadi dengan luka di bawah plester itu," ujarnya.

Infografis COVID-19:

Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel