PPKM Darurat Mulai 3 Juli, Berikut 122 Daerah di Jawa-Bali yang Menerapkannya

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Joko Widodo atau Jokowi resmi mengambil kebijakan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat atau PPKM darurat yang berlaku mulai 3-20 Juli 2021 di Jawa dan Bali. Hal ini menyusul lonjakan kasus Covid-19 dan munculnya varian baru virus corona.

Adapun kebijakan PPKM darurat ini diambil setelah Jokowi mendapat banyak masukan dari ahli kesehatan, para menteri, dan kepala daerah. Hal ini mengingat lonjakan kasus Covid-19 beberapa hari terakhir di Indonesia dan munculnya varian virus corona dari berbagai negara.

"Situasi ini mengharuskan kita mengambil langkah-langkah yang lebih tegas agar kita bersama-sama dapat membendung penyebaran Covid-19," ucap Jokowi melalui Youtube Sekretariat Presiden, Kamis (1/7/2021).

Jokowi menyampaikan aturan dalam PPKM darurat kali ini akan lebih ketat dibandingkan kebijakan penanganan Covid-19 sebelumnya.

Berdasarkan dokumen 'Panduan Implementasi Pengetatan Aktivitas Masyarakat Pada PPKM Darurat Jawa Bali' yang diterima dari Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, ada sejumlah kegiatan masyarakat yang dibatasi. Mulai dari, work from home atau bekerja dari rumah 100 persen untuk pekerja di sektor non esensial. Kemudian, pusat perbelanjaan, mal, dan pusat perdagangan ditutup.

Selain itu, pelaksanaan kegiatan makan dan minum ditempat umum seperti warung makan, rumah makan, kafe, pedagang kaki lima, lapak jajanan baik yang berada pada lokasi tersendiri maupun yang berlokasi pada pusat perbelanjaan tidak menerima makan di tempat. Pemerintah hanya memperbolehkan take away atau delivery.

Rincian 122 Kabupaten/Kota Terapkan PPKM Darurat

Warga melintasi spanduk zona merah kawasan RW 01 Kelurahan kalibata, Jakarta, Selasa (9/2/2021). Pemerintah mulai menerapkan PPKM skala mikro mulai 9-22 Februari 2021 untuk 7 provinsi yakni DKI Jakarta, Jawa Barat, Banten, Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur, dan Bali. (Liputan6.com/Herman Zakharia)
Warga melintasi spanduk zona merah kawasan RW 01 Kelurahan kalibata, Jakarta, Selasa (9/2/2021). Pemerintah mulai menerapkan PPKM skala mikro mulai 9-22 Februari 2021 untuk 7 provinsi yakni DKI Jakarta, Jawa Barat, Banten, Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur, dan Bali. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Kebijakan ini berlaku di 122 kabupaten/kota. Adapun 122 daerah ini terdiri dari 48 kabupaten/kota dengan asesmen situasi level 4 dan 74 kabupaten/kota di dengan asesmen situasi pandemi level 3 di Pulau Jawa dan Bali.

Berikut daftar 48 kabupaten/kota dengan asesmen level 4:

1. Banten: Kota Tangerang Selatan, Kota Tangerang, Kota Serang

2. Jawa Barat: Purwakarta, Kota Tasikmalaya, Kota Sukabumi, Kota Depok, Kota Cirebon, Kota Cimahi, Kota Bogor, Kota Bekasi, Kota Banjar, Kota Bandung, Karawang, dan Kabupaten Bekasi.

3. DKI Jakarta: Jakarta Barat, Jakara Timur, Jakarta Selatan, Jakarta Utara, Jakarta Pusat, Kepulauan Seribu

4. Jawa Tengah: Sukoharjo, Rembang, Pati, Kudus, Kota Tegal, Kota Surakarta, Kota Semarang, Kota Salatiga, Kota Magelang, Klaten, Kebumen, Grobogan, Banyumas.

5. Jawa Timur: Tulungagung, Sidoarjo, Madiun, Lamongan, Kota Surabaya, Kota Mojokerto Kota Malang, Kota Madiun, Kota Kediri, Kota Blitar, Kota Batu

74 kabupaten/kota dengan situasi pandemi level 3:

1. Banten: Tangerang, Serang, Lebak, Kota Cilegon.

2. Jawa Barat: Sumedang, Sukabumi, Subang, Pangandaran, Majalengka, Kuningan, Indramayu, Garut, Cirebon, Cianjur, Ciamis, Bogor, Bandung Barat, Kabupaten Bandung

3. Jawa Tengah: Wonosobo, Wonogiri, Temanggung, Tegal, Sragen, Semarang, Purworejo, Purbalingga, Pemalang, Pekalongan, Magelang, Kota Pekalongan, Kendal, Karanganyar, Jepara, Demak, Cilacap, Brebes, Boyolali, Blora, Batang, Banjarnegara

3. DI Yogyakarta: Kulon Progo, Gunungkidul

4. Jawa Timur: Tuban, Trenggalek, Situbondo, Sampang, Ponorogo, Pasuruan, Pamekasan, Pacitan, Ngawi, Nganjuk, Mojokerto, Malang, Magetan, Lumajang, Kota Probolinggo, Kota Pasuruan, Kediri, Jombang, Jember, Gresik, Bondowoso, Bojonegoro, Blitar, Banyuwangi, Bangkalan

5. Bali: Kota Denpasar, Jembrana, Buleleng, Badung, Gianyar, Klungkung, Bangli.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel