Berpotensi Cuan Triliunan, GM Kembangkan Kendaraan Militer

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - General Motors (GM) berencana untuk membangun kembali unit kendaraan pertahanan militernya. Pasalnya, pabrikan asal Amerika Serikat ini mengincar pasar yang memiliki potensi sebesar US$25 miliar atau setara dengan Rp 350 triliunan.

Melansir Carscoops, GM bakal menciptakan produk militer baru, berdasarkan kendaraan yang sudah ada.

"Itu adalah pasar yang dapat dialamatkan di mana kami merasa memiliki hak untuk menang dan mengejar. Dan itulah yang kami lakukan," tegas Wakil Presiden Pertumbuhan dan Stratefi GM Defense, Jeff Ryder.

"Saat kita dewasa, seiring kita tumbuh, saat kita membangun model operasi kita karena kita memiliki lebih banyak kemenangan dan akan memiliki kesempatan. Saya pikir, untuk terus melakukan ke arah lain atau pasar yang berdekatan, jadi jumlah itu tidak akan berkurang," tambahnya.

DM Defense kembali dibangun pada 2017. Awalnya, divisi ini dimaksudkan untuk meluncurkan teknologi bahan bakar sel. Namun kini, akan fokus dengan lebih banyak peluang bisnis jangka pendek mencakup kendaraan listrik.

"Kenyataannya adalah angkatan darat belum siap untuk membeli ribuan kendaraan bertenaga bahan bakar sel. (tetapi) kendaraan listrik adalah percakapan yang sangat, sangat nyata sekarang," tegasnya.

Kendaraan listrik

Dengan GM Defense yang fokus pada masa depan yang lebih dekat dengan kendaraan ICE dan EV untuk militer, GM dianugerahi kontrak US$214,3 juta awal tahun ini oleh tentara untuk memproduksi dan mempertahankan Infantry Squad Vehicle (ISV) barunya, yang didasarkan dengan Chevrolet Colorado ZR2 dan menggunakan 90 persen suku cadang komersial.

Tim Herrick, presiden sementara GM Defense, mengatakan, kendaraan pasukan infanteri adalah permulaan untuk divisi tersebut, dan mengungkapkan bahwa varian lain, termasuk yang memiliki mesin listrik adalah kemungkinan pada masa depan.

Awal bulan ini, GM Defense mengumumkan telah memulai renovasi fasilitas GM yang ada di Concord, North Carolina untuk mendukung produksi ISV. Pabrik ini akan membantu memproduksi 649 unit ISV dan akan mendukung produksi hingga 2.065 unit kendaraan dengan otorisasi tambahan selama delapan tahun.

Infografis Menanti Momentum Pasar Otomotif Memuncak Lagi

Infografis Menanti Momentum Pasar Otomotif Memuncak Lagi. (Abdillah/Liputan6.com)
Infografis Menanti Momentum Pasar Otomotif Memuncak Lagi. (Abdillah/Liputan6.com)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: