Bertemu di Qatar, Hubungan China dan Taliban Makin Hangat

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Doha - Menteri Luar Negeri China Wang Yi kembali menemui delegasi Afghanistan dalam kunjungan di Doha, Qatar. China dan Taliban yang menguasai Afghanistan kembali menegaskan hubungan erat, serta membahas melawan gerakan teror.

Salah satu gerakan yang dimaksud adalah Gerakan Islam Turkistan Timur (East Turkistan Islamic Movement atau ETIM).

Media pemerintah China, Global Times, Rabu (27/10/2021), melaporkan pertemuan China dan Taliban kali ini memiliki nuansa yang lebih positif ketimbang pertemuan sebelumnya di Tianjin pada Juli 2021.

Menlu Wang Yi bertemu (plt.) Menlu Afghanistan Amir Khan Muttaqi pada Selasa (26/10). Ia juga dilaporkan memberikan hadiah kepada Menlu China.

Analis Afghanistan, Zhu Yongbiao, dari Universitas Lanzhou berkata sikap Taliban terharap terorisme semakin berubah "berkat tuntunan China dan pihak-pihak lain."

Pada Senin (25/10), Menlu Wang Yi turut bertemu (plt.) Deputi Perdana Menteri Afghanistan, Mullah Abdul Ghani Baradar.

"Baradar berkata pada Senin bahwa Taliban Afghanistan menaruh kepetingan besar kepada kekhawatiran keamanan China dan akan dengan tegas menegakkan janjinya dan tidak akan pernah mengizinkan pasukan manapun menggunakan wilayah Afghanistan untuk merugikan China," tulis Global Times.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Bantuan dari China

Delegasi Taliban Shahabuddin Delawar (kiri), Mullah Abdul Ghani Baradar, dan Khairullah Khairkhwa (kanan) bertemu diplomat asing di Doha, Qatar, Selasa (12/10/2021). Taliban mencari pengakuan serta bantuan untuk menghindari bencana kemanusiaan usai kembali berkuasa di Afghanistan. (KARIM JAAFAR/AFP)
Delegasi Taliban Shahabuddin Delawar (kiri), Mullah Abdul Ghani Baradar, dan Khairullah Khairkhwa (kanan) bertemu diplomat asing di Doha, Qatar, Selasa (12/10/2021). Taliban mencari pengakuan serta bantuan untuk menghindari bencana kemanusiaan usai kembali berkuasa di Afghanistan. (KARIM JAAFAR/AFP)

Media pemerintah China juga mengingatkan bahwa Afghanistan mendapat bantuan dari China sebesar 200 juta yuan. Bantuan itu terdiri atas makanan, vaksin, serta perlengkapan untuk musim dingin.

Bantuan batch pertama dari China sudah tiba di Kabul pada 29 September 2021. China juga berjanji akan mempercepat pengiriman bantuan ke Afghanistan.

Tak hanya itu, Menlu Wang Yi berharap agar negara-negara barat mencabut sanksi terhadap Afghanistan.

"Ia (Menlu Wang Yi) juga berujar kepada semua pihak untuk berkomunikasi dengan Afghan Taliban dalam cara yang rasional dan pragmatis untuk menolong Afghanistan menuju jalan pertumbuhan yang sehat," tulis Global Times.

Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan

Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel