Bhinneka.com siapkan strategi kembangkan usaha

·Bacaan 2 menit

Platform digital Bhinneka.com menyiapkan sejumlah strategi untuk mengembangkan usaha di tengah kompetisi yang semakin marak di industri sejenis di tanah air.

Chief of Commercial and Omnichannel Bhinneka.com Vensia Tjhin di Jakarta, Rabu mengatakan saat ini sektor perdagangan digital tengah bergairah dan aksi korporasi berupa merger dan akuisisi dilancarkan oleh sejumlah perusahaan untuk mengkonsolidasikan bisnisnya.

"Di tengah kompetisi yang semakin sengit ini kami sudah menyiapkan strategi korporasi dalam mengembangkan usahanya.Kami mempersiapkan 2-3 hal yang bisa membuat kami memenangkan pasar," ujarnya melalui keterangan tertulis.

Saat ini, Bhinneka menggarap enam lini bisnis, mulai dari produk Teknologi Informasi (TI) dan Maintenance, Repair & Operational (MRO), digital printing solution, offline store dan service center, business solution, B2B2B platform marketplace, hingga digital products.

Baca juga: Data pengguna Bhinneka dilaporkan dijual di dark web

Dari keenam lini bisnis yang terintegrasi, offline store & service center menjadi salah satu tulang punggung strategi omnichannel Bhinneka. Sementara dari sisi penjualan, proporsi produk di Bhinneka.com tergolong berimbang.

Selama pandemi COVID-19 dari masa PSBB hingga PPKM, kategori produk IT (gadget, computer, desktop, notebook) dan MRO mendominasi transaksi di Bhinneka.com, bersamaan dengan perlengkapan kesehatan yang (masker medis, cairan disinfektan, paket tes usap, dan lainnya) yang mengalami kenaikan di masa pandemi.

"Ada transaksi yang naik, ada juga yang turun. Beberapa sektor terjadi pelambatan, tapi ada yang meningkat, jadi cukup berimbang," ujar Vensia.

Dalam pengembangan bisnisnya, lanjutnya, Bhinneka melayani pengadaan (eProcurement) yang menawarkan efisiensi biaya hingga 25 persen per tahun melalui platform Bhinneka Bisnis (business-to-business/B2B), dan bekerja sama dengan LKPP untuk pengadaan pemerintah dengan menawarkan 150.000 SKU dari 9.000 suppliers.

Baca juga: Kembangkan omnichannel, Bhinneka akan tambah toko

Sebagai salah satu pemain di B2B e-commerce Indonesia, saat ini Bhinneka.com juga menawarkan beberapa produk untuk membantu akselerasi digital di korporasi, organisasi (termasuk universitas), serta instansi pemerintah seperti Pemda/Pemkot yang banyak membangun e-marketplace untuk meningkatkan pelayanan publik dan mendorong pendapatan daerah, termasuk agar UMKM setempat bisa go online.

"Dengan teknologi yang kami sediakan, banyak korporasi, organisasi, dan lembaga yang dapat menghemat anggaran investasi untuk pembangunan e-marketplace ini," katanya.

Saat ini, setidaknya ada 10 pemda/pemkot yang tengah berproses dengan Bhinneka.Com. Targetnya, hingga akhir tahun ini ada 5 e-marketplace milik pemerintah daerah yang akan go live.

"Sementara di sisi organisasi, komunitas, universitas tercatat hampir 30 yang sedang kami kerjakan, 2 e-marketplace milik universitas sudah go live, dan menyusul beberapa segera go live di Q4 ini," katanya.

Baca juga: Bhinneka.com gandeng KoinWorks hadirkan solusi belanja modal UMKM

Baca juga: Bhinneka investigasi laporan bobolnya data pengguna

Baca juga: Tahun politik, Bhinneka belum mau IPO

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel