BI Catat Uang Beredar di November 2020 Capai Rp 6.817,5 Triliun

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Bank Indonesia mencatat, likuiditas perekonomian atau uang beredar dalam arti luas (M2) tetap tinggi pada November 2020. Kondisi ini didukung oleh komponen uang beredar dalam arti sempit (M1) dan uang kuasi.

Pada November 2020, posisi M2 tumbuh 12,2 persen (yoy) menjadi Rp 6.817,5 triliun. Sedikit lebih rendah dari bulan sebelumnya yang tercatat tumbuh 12,5 persen.

"Posisi M2 pada November 2020 tercatat sebesar Rp 6.817,5 triliun, atau tumbuh sebesar 12,2 persen (yoy), relatif stabil dibandingkan dengan pertumbuhan bulan sebelumnya sebesar 12,5 persen (yoy)," kata Kepala Departemen Komunikasi, Bank Indonesia, Erwin Haryono, Jakarta, Kamis (31/12/2020).

Perkembangan tersebut didorong pertumbuhan M1 yang melambat menjadi sebesar 15,8 persen (yoy). Pada Oktober 2020 terjadi pertumbuhan M1 sebesar 18,5 persen (yoy).

Hal ini sejalan dengan peredaran uang kartal dan simpanan giro Rupiah yang melambat. Sementara itu, pertumbuhan uang kuasi mengalami peningkatan menjadi 11,1 persen (yoy) pada November 2020 dari sebelumnya pada Oktober 2020 sebesar 10,7 persen (yoy).

Berdasarkan faktor yang memengaruhi, pertumbuhan M2 pada November 2020 didorong oleh peningkatan aktiva dalam negeri bersih di tengah perlambatan aktiva luar negeri bersih. Aktiva dalam negeri bersih tumbuh sebesar 12,9 persen (yoy) pada November 2020. Lebih tinggi dibandingkan dengan pertumbuhan bulan sebelumnya sebesar 12 persen (yoy).

Perkembangan ini didorong oleh peningkatan pertumbuhan lainnya bersih. Terutama pembelian SBN oleh Bank Indonesia dan pertumbuhan ekspansi keuangan pemerintah yang masih tinggi.

Pertumbuhan Kredit

Tumpukan uang kertas pecahan rupiah di ruang penyimpanan uang
Tumpukan uang kertas pecahan rupiah di ruang penyimpanan uang

Sementara itu, pertumbuhan kredit pada November 2020 tercatat masih mengalami kontraksi sebesar 1,7 persen (yoy). Turun dibandingkan dengan pertumbuhan bulan sebelumnya sebesar -0,9 persen (yoy).

"Kondisi ini sejalan dengan permintaan yang masih belum kuat," kata Erwin.

Di sisi lain, aktiva luar negeri bersih tumbuh sebesar 10,3 persen (yoy) pada November 2020. Lebih rendah dibandingkan dengan pertumbuhan Oktober 2020 sebesar 13,9 persen (yoy).

Anisyah Al Faqir

Merdeka.com

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: