BI: Investor ritel diperlukan untuk antisipasi dampak tapering Fed

·Bacaan 1 menit

Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo menilai keterlibatan investor ritel sangat diperlukan untuk mengantisipasi dampak dari pengetatan kebijakan atau tapering off Bank Sentral AS, The Fed.

"Semakin banyak investor ritel, tentu saja pasar keuangan kita akan semakin kuat," ujar Perry dalam diskusi daring di Jakarta, Selasa.

Ia menjelaskan pasar keuangan yang kuat bisa meningkatkan ketahanan ekonomi Indonesia agar lebih tahan menghadapi angin global yang penuh ketidakpastian akibat COVID-19.

Oleh karena itu, Perry menegaskan akan memajukan dan mendukung perluasan basis investor melalui literasi keuangan bersama Kementerian Keuangan, Otoritas Jasa Keuangan (OJK), dan Lembaga Penjamin Simpanan (LPS).

Baca juga: BI: Kondisi pasar keuangan masih stabil, merespons kebijakan The Fed

Menurut dia, perluasan basis investor dalam negeri akan membangun negara melalui partisipasi pembiayaan fiskal seperti Surat Berharga Negara (SBN), obligasi atau saham korporasi, dan tabungan perbankan.

"Ini yang diperlukan, ayo ikut membangun negeri ini," katanya.

Perry memastikan, semakin banyak investor yang berpartisipasi di pasar keuangan, akan meningkatkan perputaran uang yang merupakan bagian dari reformasi struktural.

Perputaran uang dari perbankan ke pasar modal dan sebaliknya, serta dari pembiayaan anggaran pemerintah dan korporasi oleh investor ritel juga akan sangat mendukung produktivitas, efisiensi, dan kemajuan ekonomi Indonesia.

Baca juga: Gubernur BI prediksi pertumbuhan e-commerce melonjak hingga 39 persen

Baca juga: BI-Bank Negara Malaysia perkuat penggunaan rupiah-ringgit

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel