BI Jember sediakan Rp1,8 triliun jelang Natal dan tahun baru

·Bacaan 2 menit

Kantor Perwakilan Bank Indonesia Jember, Jawa Timur, menyediakan uang kartal (kertas dan logam) sebesar Rp1,8 triliun untuk memenuhi kebutuhan masyarakat menjelang libur Natal 2021 dan Tahun Baru 2022 di wilayah kerjanya yang meliputi lima kabupaten.

"Menjelang libur Natal dan tahun baru, kebutuhan uang kartal di Kabupaten Jember, Lumajang, Bondowoso, Situbondo, dan Banyuwangi diperkirakan sebesar Rp1,2 triliun, sehingga kami menyediakan lebih tinggi dari kebutuhan yakni Rp1,8 triliun," kata Kepala Perwakilan BI Jember Hestu Wibowo dalam siaran pers yang diterima ANTARA di Kabupaten Jember, Jumat petang.

Menurutnya jumlah tersebut lebih tinggi dibandingkan proyeksi yang dibutuhkan perbankan dan hal itu dilakukan untuk mengantisipasi apabila terjadi peningkatan permintaan uang kartal selama libur hari raya Natal dan tahun baru.

"Apabila dibandingkan tahun 2020, kebutuhan masyarakat terhadap uang kartal mengalami penurunan sebesar Rp797 miliar atau lebih rendah 38,5 persen karena diperkirakan masyarakat semakin sedikit menggunakan uang kartal dalam melakukan transaksi sehari-hari selama masa pandemi," tuturnya.

Ia menjelaskan jumlah penarikan uang kartal dari BI Jember (outflow) yang dilakukan oleh perbankan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat hingga Kamis (23/12) telah mencapai Rp1 ,6 triliun.

Sementara itu, jumlah uang masuk (inflow) dari perbankan ke Bank Indonesia Jember sebesar Rp513 miliar, sehingga BI Jember mengalami net outflow sebesar Rp1, 1 triliun.

"Peningkatan outflow diperkirakan akan terus terjadi terutama menjelang Hari Raya Natal dan tahun baru, sebagaimana periode yang sama tahun sebelumnya," katanya.

Hestu mengimbau masyarakat tidak perlu khawatir akan ketersedian uang kartal selama libur Natal dan tahun baru karena BI Jember akan memenuhi kebutuhan uang kartal dalam nominal yang cukup, jenis pecahan yang sesuai kebutuhan, tepat waktu, dan layak edar.

BI Jember, lanjut dia, melakukan persiapan dan koordinasi dengan Kantor Perwakilan Bl Jawa Timur maupun perbankan, serta infrastruktur sistem pembayaran nontunai untuk memastikan kegiatan transaksi nontunai berjalan dengan lancar.

"Kami juga terus mengoptimalkan sistem pembayaran nontunai melalui Sistem Bank Indonesia Real Time Gross Settlement (BI-RTGS) dan Sistem Kliring Nasional Bank Indonesia (SKNBI) guna memastikan terselenggaranya layanan sistem pembayaran yang aman, efisien, handal, lancar, dan inklusif," ujarnya.


Baca juga: BI Sumut prediksi kebutuhan uang kartal pada Natal Rp2, 9 triliun
Baca juga: Sambut Natal, BI Papua Barat siapkan Rp1,47 triliun uang layak edar
Baca juga: Peredaran uang untuk natal dan tahun baru di Sulteng Rp1,14 triliun
Baca juga: Di Malang, BI siapkan Rp1,89 triliun untuk kebutuhan Natal

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel