BI: Neraca transaksi berjalan triwulan III surplus 4,4 miliar dolar AS

Bank Indonesia (BI) melaporkan neraca transaksi berjalan Indonesia pada triwulan III 2022 mencatat surplus sebesar 4,4 miliar dolar AS atau 1,3 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB), lebih tinggi dari capaian triwulan sebelumnya sebesar 4 miliar dolar AS atau 1,2 persen PDB.

Perbaikan kinerja transaksi berjalan bersumber dari peningkatan surplus neraca perdagangan nonmigas seiring dengan tetap kuatnya permintaan ekspor dari negara mitra dagang dan harga komoditas global yang masih tinggi, serta berkurangnya defisit neraca perdagangan migas sejalan dengan penurunan harga minyak dunia.

"Kinerja transaksi berjalan pada triwulan III 2022 semakin solid dengan melanjutkan tren peningkatan surplus, didukung oleh kinerja ekspor nonmigas yang semakin kuat," kata Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono dalam keterangan resmi di Jakarta, Jumat.

Baca juga: BPS: Neraca Perdagangan RI surplus 5,67 miliar dolar pada Oktober 2022

Dengan demikian neraca transaksi berjalan itu dapat menahan tekanan terhadap Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) akibat tekanan pada transaksi modal dan finansial, sejalan dengan meningkatnya ketidakpastian pasar keuangan global.

Adapun NPI pada triwulan ketiga tahun ini mencatat defisit 1,3 miliar dolar AS, dengan posisi cadangan devisa pada akhir September 2022 tercatat sebesar 130,8 miliar dolar AS atau setara dengan pembiayaan 5,7 bulan impor dan utang luar negeri pemerintah, serta berada di atas standar kecukupan internasional.

Tekanan transaksi modal dan finansial tercermin dari defisit sebesar 6,1 miliar dolar AS atau 1,8 persen dari PDB, lebih tinggi dibandingkan dengan defisit 1,2 miliar dolar AS atau 0,3 persen dari PDB pada triwulan kedua tahun ini. Namun kinerja transaksi ini masih bisa ditopang oleh investasi langsung di tengah meningkatnya ketidakpastian pasar keuangan global.

Baca juga: BI proyeksi transaksi berjalan RI 2022 surplus hingga 1,2 persen PDB

Investasi asing langsung membukukan surplus yang tetap tinggi sejalan dengan optimisme investor terhadap prospek perbaikan ekonomi dan iklim investasi domestik yang terjaga. Sementara itu aliran keluar neto investasi portofolio meningkat akibat ketidakpastian di pasar keuangan global yang semakin tinggi dan kebutuhan pembayaran surat utang swasta yang jatuh tempo.

Transaksi investasi lainnya juga mencatat kenaikan defisit disebabkan oleh peningkatan aset swasta, terutama yang terkait dengan operasional kegiatan usaha.

Baca juga: Indonesia kantongi 8 miliar dolar komitmen investasi selama G20