BI NTB bantu pemuda KEK Mandalika kembangkan ekonomi kreatif

·Bacaan 2 menit

Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi Nusa Tenggara Barat bekerja sama dengan Forum CSR Kesejahteraan Sosial NTB membantu pemuda di lingkar Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Mandalika untuk mengembangkan usaha ekonomi kreatif.

Kepala Perwakilan BI Provinsi NTB Heru Saptaji, di Mataram, Selasa, mengatakan pihaknya memberikan pelatihan dan penyaluran alat sablon untuk 25 orang pemuda di lingkar KEK Mandalika, Kabupaten Lombok Tengah.

Kegiatan pelatihan yang dilaksanakan di Rumah Produksi Sablon Lombok Garment di Kota Mataram, pada 27-29 Desember 2021 itu dilakukan bekerja sama dengan Forum CSR Kesejahteraan Sosial NTB selaku pelaksana dan penanggung jawab kegiatan tersebut.

"Apa yang kami lakukan untuk pemuda di KEK Mandalika merupakan bagian dari program Sosial Bank Indonesia (PSBI)," katanya.

Menurut Heru, kegiatan pelatihan tidak hanya bertujuan untuk membekali peserta dengan keterampilan menyablon tetapi juga menjadikan pemuda KEK Mandalika bisa berperan sebagai role model untuk pemuda lainnya di Kabupaten Lombok Tengah.

Pemberdayaan pemuda KEK mandalika, kata dia, penting dilakukan karena salah satu destinasi superprioritas tersebut saat ini tengah menjadi sorotan dunia dengan hadirnya Pertamina Mandalika International Street Circuit serta akan terselenggaranya perhelatan MotoGP pada Maret 2022.

Penyelenggaraan event internasional tersebut tentunya akan membuka pintu lebar bagi peningkatan perekonomian masyarakat di NTB, khususnya di Kawasan Mandalika.

"Sehingga untuk memanfaatkan momentum tersebut dengan maksimal, masyarakat dituntut untuk mampu mempersiapkan diri dengan melihat berbagai peluang bisnis yang menguntungkan," ujarnya.

Ia mengatakan peluang bisnis dari usaha sablon sendiri terpantau menjanjikan bagi masyarakat, terlebih setelah bangkitnya pariwisata NTB setelah penyelenggaraan World Superbike pada November 2021.

Manfaat dari bisnis tersebut, menurut Heru, banyak dirasakan pengusahanya seiring meningkatkan jumlah pemesanan suvenir dan seragam dari para wisatawan maupun panitia dalam event tersebut.

"Ke depannya, bisnis sablon dinilai akan mampu meningkatkan perekenomian masyarakat dalam jangka panjang terlebih menjelang penyelenggaraan event MotoGP 2022 tahun depan," katanya.

Baca juga: Ada WSBK, BI: Pertumbuhan ekonomi NTB terdongkrak hingga 5,81 persen

Baca juga: BI NTB kembangkan industri halal dengan pendekatan HVC

Baca juga: BI NTB perkuat klaster vanili organik di kaki Gunung Rinjani

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel