BI : pelemahan Rupiah relatif lebih baik dibandingkan negara tetangga

Bank Indonesia (BI) menilai depresiasi atau pelemahan rupiah masih lebih baik dibandingkan mata uang negara-negara tetangga.

“Kita relatif lebih baik dibandingkan negara-negara lain, sebagai contoh sampai di Juli ini, 20 Juli ini, secara point to point kita terdepresiasi 4,9 persen, negara seperti Malaysia 6,42 persen, India 7,05 persen, dan Thailand 8,93 persen,” kata Kepala Grup Departemen Ekonomi dan Kebijakan Moneter Bank Indonesia Wira Kusuma dalam diskusi FMB9 yang disaksikan secara daring, di Jakarta, Senin.

Dengan adanya ketidakpastian global di financial market yang masih tinggi, kata dia, menyebabkan aliran modal ke emerging market, termasuk Indonesia, menjadi tertahan. Namun secara umum faktor sektor eksternal yang digambarkan oleh neraca pembayaran Indonesia masih solid.

“Namun karena portofolio terjadi capital outflow, maka itu menyebabkan tekanan terhadap nilai tukar,” ujar Wira.

Baca juga: Rupiah awal pekan kembali menguat, di bawah level psikologis Rp15.000

Kendati demikian, lanjutnya, Indonesia masih perlu waspada terhadap inflasi yang hingga kini terus meningkat dengan posisi Juli tercatat sebesar 4,53 persen. Inflasi tersebut, kata dia, pada umumnya disebabkan oleh cost push atau imported inflation dengan harga komoditas global yang meningkat. Sedangkan komponen-komponen inflasi yang lain seperti inflasi inti masih masih dalam sasaran.

Selain itu adanya Exchange Rate Pass Through (ERPT) yang merupakan persentase perubahan harga domestik impor maupun ekspor akibat perubahan satu persen dalam kurs, turut membuat nilai tukar rupiah semakin melemah.

“Karena nilai tukar yang semakin terdepresiasi ini juga menyebabkan ERPT itu meningkat, menambah tekanan inflasi,” tutur dia.

Adapun nilai tukar rupiah pada 20 Juli terdepresiasi 0,6 persen (ptp) dibandingkan akhir Juni 2022, namun dengan volatilitas yang terjaga. Depresiasi tersebut sejalan dengan masih tingginya ketidakpastian pasar keuangan global akibat pengetatan kebijakan moneter yang lebih agresif di berbagai negara guna merespons peningkatan tekanan inflasi dan kekhawatiran perlambatan ekonomi global, di tengah persepsi terhadap prospek perekonomian Indonesia yang tetap positif.

Ke depan Bank Indonesia terus mencermati perkembangan pasokan valas dan memperkuat kebijakan stabilisasi nilai tukar rupiah sesuai dengan kerja mekanisme pasar dan nilai fundamentalnya untuk mendukung upaya pengendalian inflasi dan stabilitas makroekonomi.

Baca juga: BI terbitkan kebijakan penggunaan rupiah pada kegiatan internasional

Baca juga: Perry Warjiyo: BI akan terus berada di pasar, jaga stabilitas rupiah

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel