BI: Pembayaran digital berpotensi dorong pertumbuhan ekonomi Jakarta

·Bacaan 2 menit

Bank Indonesia Provinsi DKI Jakarta menyebutkan pembayaran digital bagi pelaku usaha termasuk sektor UMKM berpotensi mendorong pertumbuhan ekonomi di Ibu Kota pada 2022.

"Kami melihat transaksi digital mampu mendorong pertumbuhan ekonomi Jakarta seperti capaian tahun 2021 yang bisa 3,56 persen," kata Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) DKI Jakarta Onny Widjanarko pada acara diskusi virtual balkoters di Jakarta, Selasa.

Bahkan, lanjut Onny, pertumbuhan ekonomi di Jakarta berpotensi tumbuh lebih besar yakni pada kisaran 5,3 persen sampai dengan 6,1 persen pada tahun 2022.

Menurut Onny, transaksi digital juga akan mengalami pertumbuhan luar biasa menyusul kebijakan yang mewajibkan lembaga pemerintah menyerap produk-produk UMKM.


"Ini peluang, karena ada aturan baru dari pemerintah pusat bahwa pemerintah daerah, lembaga-lembaga negara harus menyerap produk-produk UMKM sebesar Rp400 triliun pada tahun 2022 ini, itu artinya UMKM harus siap. Ini sudah ada dana nih, ada uang yang siap menyerap atau membeli produk UMKM sebesar Rp400 triliun, itu peluang. Karena sudah diputuskan pemerintah," ucapnya.

Peluang selanjutnya bagi transaksi digital adalah dari Kredit Usaha Rakyat (KUR) yang ditetapkan di dalam rencana pemerintah itu ditargetkan sebesar Rp387 triliun.

"Luar biasa ini, Itu dari sisi keuangan. Peluang berikutnya secara mikro itu pemerintah sedang berkampanye bahwa buatan Indonesia, ada bangga wisata Indonesia dan transformasi ekonomi digital," jelasnya.

Onny menambahkan setiap bulan di Jakarta juga menggelar sejumlah perhelatan besar yang bisa meningkatkan pembayaran digital salah satunya untuk membeli produk UMKM.

"Harapan kami nanti diserap dengan bayaran digital. Sehingga bayaran digitalnya meningkat, transaksi UMKM ikut meningkat," tuturnya.

Beberapa perhelatan besar yang dapat mendorong peningkatan ekonomi bagi UMKM. Contohnya untuk bulan Juni diselenggarakan Formula E di Ancol.

"Pada bulan Juni ada ulang tahun jakarta. Pada bulan Juni BI Jakarta mengadakan 'Jakarta Creative Festival', pada bulan Juni Mall Sarinah akan grand launching," ucapnya.

Baca juga: DKI-swasta edukasi anak panti asuhan jadi pengusaha sablon digital
Baca juga: DKI kelola sampah dengan manfaatkan teknologi digital
Baca juga: Pemerintah akan revitalisasi tujuh museum Jakarta jadi bergaya digital

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel