BI Tahan Suku Bunga Acuan di Level 3,5 Persen

·Bacaan 1 menit

VIVA – Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia (BI) pada 21-22 Juli 2021 kembali memutuskan untuk mempertahankan suku bunga acuan BI-7 Day Reverse Repo Rate.

Dengan demikian, suku bunga acuan saat ini tetap di level 3,5 persen. Sementara itu, suku bunga deposit facility tetap 2,75 persen dan suku bunga lending facility tetap 4,25 persen.

"Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia pada 21 dan 22 Juli 2021 memutuskan untuk mempertahankan BI-7 Day Reverse Repo Rate," kata Gubernur BI, Perry Warjiyo, Kamis, 22 Juli 2021.

Baca juga: Breaking News! Rektor UI Mundur dari Wakil Komisaris Utama BRI

Perry menyatakan, keputusan ini sejalan dengan perlunya menjaga stabilitas nilai tukar rupiah dan stabilitas sistem keuangan karena ketidakpastian pasar keuangan global.

"Di tengah perkiraan inflasi yang rendah dan upaya untuk mendukung pertumbuhan ekonomi dari Pandemi COVID-19," ungkapnya.

Perry menekankan, BI juga akan terus mengoptimalkan seluruh bauran kebijakan untuk menjaga stabilitas makro ekonomi dan sistem keuangan serta mendukung upaya bersama untuk perbaikan ekonomi nasional.

Ini dilakukan dengan melanjutkan kebijakan untuk menjaga stabilitas nilai tukar yang sejalan dengan nilai fundamentalnya dan mekanisme pasar. Selain itu, juga melanjutkan penguatan strategi operasi moneter.

"Memperkuat ekosistem penyelenggaraan sistem pembayaran melalui implementasi Peraturan Bank Indonesia penyelenggara jasa pembayaran dan penyelenggara infrastruktur pembayaran," papar dia.

Di sisi lain, dia melanjutkan, BI juga mempercepat dukungan sistem pembayaran yang cepat, murah, aman dan andal untuk penyaluran bantuan sosial pemerintah dan mendukung efisiensi transaksi secara online.

"BI juga mendukung peningkatan ekspor melalui perpanjangan batas waktu pengajuan pembebasan sanksi penangguhan ekspor dari semula berakhir 29 November 2020, menjadi sampai 31 Desember 2022," ucap Perry.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel