Biarawati yang Disandera Ekstremis di Mali Sejak 2017 Telah Dibebaskan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Koutiala - Seorang biarawati Kolombia yang diculik oleh kelompok Islamis di Mali empat tahun lalu telah dibebaskan.

Gloria Cecilia Narvaez disandera pada 2017 saat bekerja sebagai misionaris di Koutiala, sekitar 400 kilometer timur ibukota Bamako, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (10/10/2021).

Foto-foto yang diposting oleh kepresidenan Mali pada Sabtu 9 Oktober 2021 menunjukkan pertemuan biarawati Fransiskan dengan presiden sementara Assimi Goita, mengenakan jubah kuning dan jilbab.

Tidak jelas apakah uang tebusan dibayarkan untuk mengamankan pembebasannya.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kantor presiden mengatakan pembebasannya terjadi setelah lebih dari empat setengah tahun "upaya gabungan dari beberapa dinas intelijen".

Ia juga memuji "keberanian dan keberanian" Suster Gloria.

Uskup Agung Bamako, Jean Zerbo, juga mengkonfirmasi pembebasannya dan mengatakan kepada wartawan bahwa dia "baik-baik saja".

"Kami banyak berdoa untuk pembebasannya. Saya berterima kasih kepada pihak berwenang Mali dan orang-orang baik lainnya yang memungkinkan pembebasan ini," katanya.

Uskup Agung Zerbo mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa Narváez sekarang akan melakukan perjalanan ke Roma, Italia.

Ada banyak laporan simpang-siur tentang keselamatan Narváez selama bertahun-tahun. Awal tahun ini, dua orang Eropa yang berhasil melarikan diri dari penyanderaan melaporkan bahwa dia baik-baik saja.

Pada Maret 2021, saudara laki-lakinya menerima surat darinya yang menegaskan bahwa dia masih hidup. Dia mengatakan kepada AFP awal tahun ini bahwa catatan itu ditulis menggunakan huruf kapital "karena dia selalu menggunakan huruf kapital", dan berisi nama-nama orang tua mereka, berakhir dengan tanda tangannya.

Dalam Konteks: Penculikan Orang di Mali oleh Ekstremis

Pada foto tertanggal Mei 2010 ini, seorang personel Pasukan Khusus AS atau US Special Forces - Green Berets (di atas mobil) tengah memberikan arahan kepada tentara Mali. Pasukan AS dikerahkan untuk membantu tentara setempat menumpas teroris di Afrika (AP)
Pada foto tertanggal Mei 2010 ini, seorang personel Pasukan Khusus AS atau US Special Forces - Green Berets (di atas mobil) tengah memberikan arahan kepada tentara Mali. Pasukan AS dikerahkan untuk membantu tentara setempat menumpas teroris di Afrika (AP)

Mali telah berjuang untuk menahan pemberontakan Islam yang berkembang yang pertama kali muncul di utara negara itu pada tahun 2012. Penculikan khususnya telah menjadi lebih umum di bekas koloni Prancis karena krisis keamanan telah semakin dalam.

Menurut LSM, Proyek Lokasi Konflik Bersenjata dan Data Peristiwa, lebih dari 935 orang telah diculik di negara itu sejak 2017.

Namun, Kolonel Assimi Goita, yang memimpin kudeta militer yang menyingkirkan pemerintah sipil negara itu tahun lalu, telah berusaha meyakinkan warga Malians dan masyarakat internasional bahwa upaya sedang dilakukan untuk mengamankan pembebasan semua yang masih ditahan.

Pasukan Prancis telah memimpin operasi terhadap kelompok-kelompok Islam di wilayah tersebut sejak 2014, namun Presiden Emmanuel Macron mengumumkan pada bulan Juni bahwa operasi akan dikurangi selama tahun mendatang.

Hal ini dilaporkan menyebabkan pemerintah Mali beralih ke kolektif tentara bayaran Rusia, kelompok Wagner untuk bantuan. Kelompok rahasia itu telah terlibat dalam konflik di seluruh Afrika, termasuk pertempuran dengan seorang jenderal pemberontak, Khalifa Haftar, di Libya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel