Biasa Meriah, Perayaan Diwali Tahun Ini di India Dibayangi Pandemi COVID-19

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, New Delhi - Ribuan lampu siap menyoroti India ketika jutaan orang merayakan festival Hindu Diwali. Sayangnya, perayaan tersebut datang di tengah kekhawatiran atas pandemi Virus Corona COVID-19 dan polusi udara.

Menjadi momen untuk menyelenggarakan pesta, doa, dan kembang api, Diwali adalah salah satu festival terpenting di India. Perayaan ini dikenal sebagai festival cahaya karena orang-orang menyalakan lampu minyak atau lilin untuk melambangkan kemenangan cahaya atas kegelapan dan kebaikan atas kejahatan. Demikian seperti dikutip dari laman BBC, Kamis (4/11/2021).

Bagi sebagian orang, Diwali menandai awal tahun baru. Ini juga merupakan puncak sosial bagi orang India sebagai orang - didukung oleh keceriaan yang meriah - mengadakan pesta, bertemu teman dan keluarga dan bertukar hadiah.

Meskipun kasus COVID-19 telah turun jauh selama sebulan terakhir, India masih menjadi salah satu negara yang paling parah dilanda di dunia, dan secara resmi mencatat lebih dari 35 juta kasus dan lebih dari 450.000 kematian.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Perayaan di Bawah Pandemi

Taruna Korps Kadet Nasional menata lampu tanah di tepi sungai Saryu di Ayodhya, India, Selasa (2/11/2021). Ratusan ribu lampu akan dinyalakan pada perayaan Deepotsav pada malam Diwali. (AP Photo/Rajesh Kumar Singh)
Taruna Korps Kadet Nasional menata lampu tanah di tepi sungai Saryu di Ayodhya, India, Selasa (2/11/2021). Ratusan ribu lampu akan dinyalakan pada perayaan Deepotsav pada malam Diwali. (AP Photo/Rajesh Kumar Singh)

Tanggal pasti festival berubah setiap tahun dan ditentukan oleh posisi bulan, tetapi biasanya jatuh antara Oktober dan November. Tahun ini, Diwali dirayakan pada hari Kamis.

Seperti tahun lalu, pandemi virus corona telah menghentikan banyak tradisi Diwali. Pemerintah telah meminta orang-orang untuk menghindari pertemuan besar dan menjauh dari tempat-tempat ramai. Banyak yang memilih perayaan sederhana, dengan kuil bahkan mengalirkan sesi doa online untuk mencegah pertemuan.

Namun di ibu kota Delhi, kerumunan besar memadati pasar menjelang festival. Tindakan seperti itu, kata para pejabat, dapat menyebabkan kebangkitan infeksi berbahaya lainnya yang dapat membanjiri sistem perawatan kesehatan India.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel