Biaya Variabel adalah Biaya Penting dalam Ekonomi, Ketahui Contoh dan Cara Menghitung

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Biaya variabel adalah bagian dari perhitungan keuangan dalam akuntansi dan ekonomi. Sebutan lain dari biaya variabel adalah variable cost. Biaya ini sangat penting dalam aktivitas keuangan perusahaan.

Biaya variabel adalah bagian dalam ilmu keuangan yang penting dipahami. Penting untuk memahami biaya variabel dalam ilmu ekonomi. Dalam aktivitas bisis, biaya variabel adalah biaya yang harus benar-benar diperhitungkan.

Jenis biaya lain yang tak kalah penting dari biaya variabel adalah biaya tetap. Kedua biaya ini saling terkait dan penting dalam aktivitas bisnis. Biaya variabel adalah perhitungan yang menunjukkan uang secara khusus dikeluarkan bisnis.

Biaya variabel adalah bagian penting untuk mengetahui pemasukan dan pengeluaran yang sehat. Berikut pengertian tentang biaya variabel dan contohnya, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Rabu (27/1/2021).

Pengertian biaya variabel

ilustrasi uang. (Photo by Sharon McCutcheon on Unsplash)
ilustrasi uang. (Photo by Sharon McCutcheon on Unsplash)

Biaya variabel adalah biaya yang besarnya sesuai dengan volume kegiatan usaha. Biaya variabel adalah biaya yang berubah secara proporsional dengan aktivitas bisnis. Dalam keuangan, biaya variabel adalah jumlah biaya marjinal terhadap semua unit yang diproduksi.

Biaya variabel adalah biaya perusahaan yang dikaitkan dengan jumlah barang atau jasa yang dihasilkannya. Biaya variabel perusahaan akan naik dan turun dengan volume produksinya. Ketika volume produksi naik, biaya variabel akan meningkat. Di sisi lain, jika volume turun, begitu juga dengan biaya variabel.

Biaya variabel biasanya dipandang sebagai biaya jangka pendek karena dapat disesuaikan dengan cepat. Biaya variabel adalah biaya yang berubah dalam kaitannya dengan variasi dalam suatu kegiatan bisnis.

Contoh biaya variabel

ilustrasi keuangan/.copyright Rawpixel
ilustrasi keuangan/.copyright Rawpixel

Berikut adalah sejumlah contoh biaya variabel:

Bahan langsung

Bahan langsung adalah biaya variabel yang paling murni dari semuanya. Bahan langsung adalah bahan mentah yang digunakan untuk membuat produk.

Tenaga kerja langsung

Ini adalah jumlah yang dibayarkan kepada pekerja untuk setiap produk yang diselesaikan. Tenaga kerja biasanya merupakan tenaga kerja sementara. Tenaga kerja langsung seringkali bukan biaya variabel, karena jumlah minimum orang yang dibutuhkan untuk menjadi staf di area produksi; ini menjadikannya biaya tetap.

Perlengkapan produksi

Hal-hal seperti oli mesin dikonsumsi berdasarkan jumlah penggunaan mesin, jadi biaya ini bervariasi dengan volume produksi.

Contoh biaya variabel

Ilustrasi Membuat Anggaran keuangan Credit: pexels.com/Finn
Ilustrasi Membuat Anggaran keuangan Credit: pexels.com/Finn

Gaji staf yang dapat ditagih

Jika sebuah perusahaan menagih waktu karyawannya, dan karyawan tersebut hanya dibayar jika mereka bekerja dengan jam yang dapat ditagih, maka ini adalah biaya variabel. Namun, jika mereka dibayar dengan gaji di mana mereka dibayar tidak peduli berapa jam mereka bekerja, maka ini adalah biaya tetap.

Komisi

Penjual dibayar komisi hanya jika mereka menjual produk atau layanan, jadi ini jelas merupakan biaya variabel.

Biaya kartu kredit

Biaya hanya dibebankan ke bisnis jika menerima pembelian kartu kredit dari pelanggan. Hanya biaya kartu kredit yang merupakan persentase dari penjualan, bukan biaya tetap bulanan yang harus dianggap variabel.

Pengiriman keluar

Bisnis menimbulkan biaya pengiriman hanya ketika menjual dan mengirimkan produk. Dengan demikian, biaya pengiriman keluar dapat dianggap sebagai biaya variabel.

Cara menghitung biaya variabel

Cara menghitung biaya variabel (iStockphoto)
Cara menghitung biaya variabel (iStockphoto)

Biaya variabel adalah jumlah dari semua tenaga kerja dan bahan yang dibutuhkan untuk menghasilkan satu unit produk. Total biaya variabel sama dengan biaya variabel per unit, dikalikan dengan jumlah unit yang diproduksi. Biaya variabel rata-rata sama dengan biaya variabel total, dibagi dengan jumlah unit yang diproduksi.

Biaya variabel bervariasi karena dapat naik dan turun saat membuat lebih banyak atau lebih sedikit produk. Semakin banyak unit yang dijual, semakin banyak uang yang akan dihasilkan, tetapi sebagian dari uang ini perlu digunakan untuk produksi lebih banyak unit. Jadi, perusahaan harus memproduksi lebih banyak unit untuk benar-benar menghasilkan keuntungan.

Rumus menghitung biaya variabel adalah:

Total Biaya Variabel = Total Jumlah Output x Biaya Variabel per unit

Contoh:

Biaya variabel pada toko roti

Sebuah toko roti mengeluarkan biaya variabel untuk satu buah roti berupa:

Gula, tepung terigu, susu @ Rp 6000

Tenaga kerja langsung @ 3000

Berapa jumlah total biaya variabel untuk 100 buah roti?

Total Biaya Variabel = Total Jumlah Output x Biaya Variabel per unit

Total Biaya Variabel = 100 x (6000 + 3000)

Total Biaya Variabel = 100 x 9000

Total Biaya Variabel = 900.000

Biaya tetap

Ilustrasi uang (sumber: iStockphoto)
Ilustrasi uang (sumber: iStockphoto)

Selain biaya variabel, biaya lainnya yang perlu diperhatikan adalah biaya tetap. Biaya tetap adalah biaya yang tetap sama terlepas dari keluaran produksinya. Tidak seperti biaya variabel, biaya tetap perusahaan tidak terpengaruh dengan volume produksi. Entah perusahaan melakukan penjualan atau tidak, ia harus membayar biaya tetapnya, karena biaya ini tidak tergantung pada output.

Biaya tetap tetap sama terlepas dari apakah barang atau jasa diproduksi atau tidak. Dengan demikian, perusahaan tidak dapat menghindari biaya tetap. Contoh paling umum dari biaya tetap termasuk pembayaran sewa dan sewa, utilitas, asuransi, gaji tertentu, dan pembayaran bunga.

Meskipun biaya tetap dapat berubah selama periode waktu tertentu, perubahan tersebut tidak akan terkait dengan produksi, dan dengan demikian, biaya tetap dipandang sebagai biaya jangka panjang.

Ada juga kategori biaya yang berada di antara biaya tetap dan biaya variabel, yang dikenal sebagai biaya semi-variabel (juga dikenal sebagai biaya semi-tetap atau biaya campuran). Ini adalah biaya yang terdiri dari campuran komponen tetap dan variabel. Biaya ditetapkan untuk tingkat produksi atau konsumsi yang ditetapkan dan menjadi variabel setelah tingkat produksi ini terlampaui.