Bikin Geram, Pasien Covid-19 di Malaysia Lecehkan Perawat Saat Diperiksa

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Lagi-lagi, perlakuan tak mengenakan menimpa petugas medis COVID-19. Bukan lagi penolakan yang dilakukan oleh warga, melainkan perlakuan ini datang dari pasien COVID-19 yang melakukan pelecehan seksual pada perawat di rumah sakit.

Seorang perawat berusia 29 tahun di Malaka, Malaysia, diduga telah dilecehkan oleh pria lansia yang merupakan pasien COVID-19 dan tengah menjalani perawatan di bangsal Intensice Care Unit (ICU). Kejadian ini terjadi saat perawat sedang melakukan pengecekan kondisi pasien secara berkala.

Melontarkan Kata-Kata Tak Senonoh

Han Yi, petugas medis dari Provinsi Jiangsu, bekerja di bangsal ICU Rumah Sakit Pertama Kota Wuhan di Wuhan, Provinsi Hubei, 22 Februari 2020. Para tenaga medis dari seluruh China telah mengerahkan upaya terbaik mereka untuk mengobati para pasien COVID-19 di rumah sakit tersebut. (Xinhua/Xiao Yijiu)
Han Yi, petugas medis dari Provinsi Jiangsu, bekerja di bangsal ICU Rumah Sakit Pertama Kota Wuhan di Wuhan, Provinsi Hubei, 22 Februari 2020. Para tenaga medis dari seluruh China telah mengerahkan upaya terbaik mereka untuk mengobati para pasien COVID-19 di rumah sakit tersebut. (Xinhua/Xiao Yijiu)

Insien itu terjadi ketika perawat tersebut sedang memeriksa pasien dan mengambil darahnya di bangsal ICU sebelum dia mengucapkan kata yang tidak pantas yang mengejutkannya.

Awalnya, pria berusia 60 tahun itu menerima panggilan dari seorang perempuan yang diyakini sebagai istrinya dan meletakkan ponsel dengan mode speaker. Dan selama percakapan tersebut, suatu ketika penelepon bertanya tentang hal yang sedang dilakukannya dan menjawab dengan kata-kata yang tidak senonoh.

Mendengar kata-kata tersebut, membuat petugas panik karena situasinya dia tengah bersama pasien itu. Dan benar saja, pasien tersebut melakukan aksinya sesaat panggilan berakhir dan meminta perawat untuk mengganti sekaligus memasang kateter urin yang baru.

Takut dengan permintaannya, perawat menolak melakukannya dan meminta pria paruh baya itu memasang kateter sendiri. Atas kejadian yang menimpanya, perawat Rumah Sakit di Malaka langsung melaporkan kepada pihak otoritas rumah sakit yang memerintahkannya agar segera mengajukan laporan ke polisi. apa yang dia minta dan menyuruhnya untuk memasang kateter di dirinya sendiri sebelum pergi dan mengeluh kepada otoritas rumah sakit yang memerintahkan agar laporan polisi segera diajukan.

Proses Laporan yang Diberikan

Beruntung, pihak rumah sakit langsung memproses keluhan perawat tersebut dengan sigap. Sementara itu, Kepala Badan Reserse Kriminal Negara Asisten Komisaris, Mohd Nor Yhazid Idris membenarkan telah menerima laporan terkait kejadian tersebut dan pihaknya sedang melakukan penyelidikan lebih lanjut atas insiden tersebut.

Melansir dari Worldofbuzz, Direktur Kesehatan Negara, Datuk Dr Ismail Ali juga mengatakan pihaknya mengetahui laporan polisi yang dibuat oleh perawat tersebut. Dia meyakinkan bahwa investigasi internal di tingkat departemen dilakukan secara komprehensif. Dan mereka akan bekerja sama sepenuhnya dengan pihak berwenang untuk tindakan lebih lanjut.

Penulis:

Ignatia Ivani

Universitas Multimedia Nusantara

Saksika Video Pilihan Berikut Ini: