Bikin Jalur Pantura rusak, Ganjar imbau truk barang tak lampaui tonase

Risbiani Fardaniah

Para pemilik dan pengemudi angkutan barang diimbau tidak membawa barang dengan berat melebihi tonase yang telah ditentukan agar ruas jalan tidak cepat rusak, terutama di jalur Pantai Utara Jawa (Pantura) Tengah saat musim hujan.


"Kondisi jalan Pantura jangan diperparah dengan banyaknya kendaraan berat melintas dengan muatan berlebih, karena kendaraan yang berlebih ODOL atau over dimension over load akan memperparah kerusakan jalan," kata Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo di Semarang, Jawa Tengah, Selasa.


Menurut dia, para pengusaha pemilik armada kendaraan berat dan sopir truk harus bisa mengikuti aturan untuk tidak mengangkut barang melebihi tonase, sebab selain membantu jalan awet, juga mencegah terjadinya kecelakaan di jalan akibat kelebihan muatan.


"Nanti biar Kemenhub mengatur over dimention over loading itu dikontrol betul, jembatan timbang mesti mengontrol," ujar Ganjar Pranowo.


Guna memantau kondisi jalan di jalur Pantura, Pemprov Jawa Tengah melalui Dinas Pekerjaan Umum, Bina Marga, dan Cipta Karya siap menerjunkan tim patroli untuk membantu Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR).


Ganjar Pranowo menyebutkan bahwa jalan di Pantura wilayah Jawa Tengah sebagian mulai rusak dan berlubang, salah satunya akibat dari tingginya curah hujan, sehingga mempercepat tergerusnya aspal serta membuat genangan.


"Tim patroli jalan siap diterjunkan kapan saja, apalagi selama ini jalinan kerja antara Dinas PU, Bina Marga, dan Cipta Karya Jawa Tengah dengan Kementerian PUPR telah berjalan dengan baik," katanya.

Baca juga: Polri akan tindak tegas truk Over Dimension dan Overload

Baca juga: Menperin minta masa transisi untuk terapkan aturan penertiban ODOL