Bina Marga DKI sebut SJUT dukung revitalisasi trotoar sejak 2019

Kepala Dinas Bina Marga DKI Jakarta Hari Nugroho menyebutkan pembangunan sarana jaringan utilitas terpadu (SJUT) mendukung program revitalisasi trotoar sejak 2019.

"Di samping itu, pembangunan SJUT ini juga mendukung program revitalisasi trotoar yang saat ini sedang kami kerjakan secara masif mulai 2019," kata Hari Nugroho di area Pasar Mampang Prapatan, Jakarta, Senin.

Dengan dipindahnya kabel udara di bawah tanah, kata Hari, tiang-tiang listrik di jalan bisa dikurangi. Dengan demikian, tidak mengganggu mobilitas pejalan kaki.

Menurut dia, ke depannya akan dibangun tiang dengan sistem canggih, yakni LT smart system.

Ia lantas menyebutkan tantangan dalam pengerjaan SJUT tersebut, salah satunya kondisi jalan yang menyempit sehingga menyebabkan gangguan lalu lintas, terutama pada jam-jam sibuk pada pagi dan sore hari.

Namun, menurut Hari, hal itu dapat ditangani dan disiasati dengan pengaturan manajemen lalu lintas yang telah diaplikasikan di lapangan dengan koordinasi bersama Dinas Perhubungan DKI Jakarta dan kepolisian.

Manfaat lain SJUT, yakni terjaminnya keamanan kabel utilitas terhadap pengguna jalan, serta memberikan kemudahan dan kecepatan bagi operator dalam melakukan penarikan kabel utilitas pada setiap pelanggannya.

Ke depannya, pihak Dinas Bina Marga DKI Jakarta berencana setelah membangun SJUT di kawasan Mampang Prapatan akan bergerak ke kawasan baru di Jakarta Selatan.

"Di sana ada tahap satu yang meliputi Jalan Cikajang, Senopati, Suryo, dan Jalan Walter Monginsidi. Nantinya ada dua di Sultan Hasanuddin, Pattimura, dan Gunawarman," tuturnya.

Baca juga: Legislator ingatkan tugas Anies harus dituntaskan usai seremonial SJUT
Baca juga: Jakpro bangun 25 kilometer jalan untuk SJUT di Jaksel