Bintang F1 Lando Norris kehilangan arloji mewah usai nonton final Euro

·Bacaan 2 menit

Pebalap McLaren Lando Norris kehilangan jam tangan mewahnya di luar Stadion Wembley setelah menonton laga final Euro 2020 yang berakhir dengan kemenangan Italia atas Inggris lewat drama adu penalti pada Minggu.

Jam tangan mewah bermerk Richard Mille milik Norris itu dirampok ketika ia tengah berjalan menuju supercar McLaren-nya. Harga arloji tersebut diperkirakan mencapai 40.000 poundsterling atau sekitar Rp802 juta.

Pebalap berusia 21 tahun itu mengaku terguncang, namun untungnya ia tidak terluka dalam insiden tersebut, menurut tim F1 Norris.

Norris sedang mempersiapkan diri untuk menghadapi Grand Prix Inggris yang akan digelar pada akhir pekan ini di Silverstone.

Baca juga: Norris salahkan Perez atas penalti dan hilangnya peluang P2 di Austria

"McLaren Racing dapat mengonfirmasi bahwa Lando Norris menjadi korban perampokan setelah menyaksikan pertandingan final Euro 2020 di Wembley, di mana jam tangan yang ia kenakan dirampok,” kata tim McLaren Racing dalam sebuah pernyataan yang dikutip AFP, Selasa.

“Syukurlah, Lando tidak terluka, tetapi dia terguncang. Tim mendukung Lando dan kami yakin penggemar balap akan bergabung dengan kami untuk mendoakan yang terbaik untuknya di Grand Prix Inggris pada akhir pekan ini.

"Karena ini (kasus perampokan) sekarang menjadi urusan polisi, kami tidak dapat berkomentar lebih jauh.”

Perampokan jam tangan milik Norris merupakan insiden terbaru yang terjadi di luar lapangan setelah final Euro 2020.

Baca juga: Polisi London tangkap 86 orang saat final Euro 2020

Sebelumnya, tim keamanan yang berjaga selama pertandingan final tersebut mendapat kritikan setelah ratusan suporter tanpa tiket mampu menerobos gerbang perimeter dan mendapatkan akses ke dalam stadion.

Akibatnya, banyak suporter yang sudah membayar tiket menemukan tempat duduk mereka ditempati oleh massa yang menerobos masuk ke Wembley.

Sementara itu, sejumlah video di media sosial menunjukkan adanya penyerangan terhadap massa yang berkumpul di luar stadion.

Polisi menangkap 53 orang yang terlibat dalam kericuhan di Wembley itu. Sejumlah petugas pun terluka dalam peristiwa tersebut.

Baca juga: Satu tewas, beberapa cedera dalam selebrasi Italia juara Euro 2020
Baca juga: Gareth Southgate bertanggung jawab penuh atas kekalahan Inggris

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel