Bio Farma minta industri kimia dasar bahan baku obat diperkuat

Direktur Utama PT Bio Farma Persero Honesti Basyir mengatakan Indonesia perlu memperkuat industri kimia dasar bahan baku obat untuk membangun sistem ketahanan kesehatan di Indonesia.

"Riset masih menjadi tantangan utama, tidak hanya masalah teknologi, investasi dan sumber daya manusia (SDM) juga. Ini harus ada kolaborasi dengan pemerintah," kata Honesti Basyir yang dikonfirmasi di Jakarta, Senin.

Ia mengatakan hal paling rumit di sektor pengembangan bahan baku obat dalam negeri berada di industri kimia dasar sebagai sektor hulu farmasi. "Di Indonesia, industri kimia dasar tidak ada yang sanggup membuat bahan baku yang farma grade (memenuhi kriteria bahan baku obat)," katanya.

Salah satu contohnya adalah produk petrokimia Pertamina yaitu Benzene dan Propylene untuk dikembangkan dan diproduksi menjadi Para Amino Fenol (PAF) sebagai bahan baku farmasi, salah satunya produk paracetamol.

Baca juga: Kemenkes pangkas birokrasi izin pemanfaatan bahan baku obat domestik

Baca juga: Indonesia sudah lepas dari ketergantungan impor bahan baku obat merah

Menurut Honesti industri petrokimia di Indonesia belum punya kemampuan produksi zat kimia dasar untuk bahan baku obat sebab memerlukan investasi yang besar.

"Kami tidak mungkin bikin itu sendirian, itu harus dari kimia dasarnya. Yang kita bikin kan active pharmaceutical ingredient (API)," katanya.

API yang dimaksud adalah zat aktif yang telah memenuhi kriteria sebagai bahan baku obat karena terbukti memiliki aktivitas atau efek farmakologis terhadap tubuh manusia dalam komponen sediaan obat.

Baca juga: Menkes ingin 50 persen bahan baku obat tersedia di dalam negeri

Baca juga: BPOM edukasi masyarakat cegah bahan berbahaya pada obat-kosmetik

Honesti mengatakan diperlukan regulasi pemerintah yang mengatur tentang ketersediaan zat kimia dasar bahan baku obat dalam negeri, salah satunya melalui insentif dalam kegiatan riset.

Selain itu, perlu didorong komitmen bersama industri farmasi nasional untuk membeli bahan baku obat yang diproduksi di dalam negeri, katanya.

"Kalau tidak ada komitmen dari pemerintah, industri akan lebih senang impor. Bio Farma investasi, tapi industrinya tidak mau menyerap," katanya.

Untuk saat ini, kata Honesti, bahan baku obat impor dari sejumlah negara maju seperti China dan India jauh lebih murah daripada mengandalkan investasi industri farmasi dalam negeri. "Untuk itu diperlukan komitmen pembelian. Skala itu bisa naik dan kita bisa bersaing secara harga," katanya.

Baca juga: Pengamat: Pabrik bahan baku obat penting wujudkan ketahanan kesehatan

Baca juga: BRIN rancang alat pengering bahan baku obat berbasis tenaga surya

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel