Bio Farma Mulai Distribusikan Vaksin Covid-19 AstraZeneca

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Bio Farma mulai mendistribusikan Vaksin AstraZeneca ke beberapa provinsi di Indonesia sejak Sabtu (20/3) yang lalu.

Vaksin ini merupakan hasil kerjasama multilateral antara Pemerintah Republik Indonesia dengan Covax/GAVI yang telah tiba di Indonesia pada tanggal 8 Maret 2021 yang lalu.

Head of Corporate Communication Bio Farma, Iwan Setiawan mengatakan, mengenai target dan rencana pendistribusian vaksin AstraZeneca dalam kemasan multidose, sepenuhnya adalah wewenang dari Kemenkes RI.

Bio Farma melaksanakan pendistribusian mengikuti arahan dari Kementrian Kesehatan meliputi provinsi tujuan, jumlah vial yang didistribusikan, serta kapan waktu pengirimannya.

“Bio Farma mengikuti instruksi dari Kementerian Kesehatan RI untuk pengiriman vaksin AstraZeneca ini. Distribusi pertama vaksin ini, dilaksanakan pada hari Sabtu (20/3) yang lalu untuk provinsi Jawa Timur sebanyak 45.000 ribu vial, Bali dan NTT masing - masing sebanyak 5.000 ribu vial,” ujar Iwan Setiawan, Senin (22/3/2021).

Beliau melanjutkan, untuk hari ini (22/3) pengiriman vaksin AstraZeneca kembali dilaksanakan dengan tujuan Prov DKI Jakarta, Kepulauan Riau dan Sulawesi Utara masing-masing 5.000 vial.

Jokowi: MUI Jawa Timur Sampaikan Vaksin AztraZeneca Halal dan Thayyib

Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah mengingatkan dan meminta pemerintah daerah untuk lebih cepat laksanakan vaksinasi COVID-19 pada masyarakat saat memberikan keterangan penanganan COVID-19 pada Kamis, 4 Maret 2021 malam. (Biro Pers Sekretariat Presiden)
Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah mengingatkan dan meminta pemerintah daerah untuk lebih cepat laksanakan vaksinasi COVID-19 pada masyarakat saat memberikan keterangan penanganan COVID-19 pada Kamis, 4 Maret 2021 malam. (Biro Pers Sekretariat Presiden)

Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengatakan, Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jawa Timur telah menyatakan bahwa vaksin Covid-19, AstraZeneca halal dan thayyib. Dengan begitu, vaksin asal Inggris tersebut dapat disuntikkan kepada masyarakat.

Hal ini disampaikan Jokowi usai meninjau pelaksanaan vaksinasi massal Covid-19 yang diperuntukkan bagi para tokoh agama dan petugas pelayan publik di Pendopo Kabupaten Jombang Jawa Timur, Senin (22/3/2021).

"Tadi pagi juga saya bertemu dengan para kiai sepuh, para kiai dari MUI Jawa Timur yang menyampaikan bahwa vaksin AstraZeneca bisa digunakan, halal dan thayyib," jelas Jokowi seperti yang ditayangkan di Youtube Sekretariat Presiden.

Menurut dia, pemerintah akan mendorong agar lebih banyak lagi vaksin Covid-19 yang didistribusikan di Jawa Timur. Jokowi ingin vaksinasi dipercepat, khususnya bagi para tokoh agama dan santri.

"Akan kami dorong besok agar lebih banyak lagi vaksin yang bisa didistribusikan di Provinsi Jawa Timur, kemudian masuk ke kabupaten/kota yang ada agar pelaksanaan vaksin bisa lebih dipercepat untuk pondok-pondok pesantren, untuk para kiai dan para santri dan kemudian juga untuk para petugas pelayan publik," kata dia.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: