Bio Farma produksi vaksin COVID-19 BUMN 22 juta pada Desember 2022

Bio Farma sebagai salah satu perusahaan BUMN yang bergerak dalam bidang farmasi menargetkan akan memproduksi vaksin COVID-19 BUMN sebanyak 22 juta dosis di tahap awal, yang direncanakan pada Desember 2022.

Bukan tanpa alasan, vaksin COVID-19 BUMN ini telah memasuki uji klinis fase 3 dan tengah dilakukan di dua daerah terakhir yakni Padang, Sumatera Barat dan Makassar, Sulawesi Selatan.

Direktur Hubungan Kelembagaan Bio Farma Sri Harsi Teteki menyebut bahwa akan segera menyiapkan EUL (Emergency Use Listing) atau izin penggunaan darurat terhadap vaksin COVID-19 di triwulan empat jika telah dipastikan semua tahapan pembuatan vaksin rampung.

"Kita rencanakan produksi 20 juta dosis vaksin COVID-19 BUMN di Desember 2022. Kita harap semua perencanaan lancar," ungkap Sri saat kunjungan ke pusat uji klinis yang dilaksanakan di Kabupaten Jeneponto, Sulsel, Selasa.

Baca juga: Pemerintah harus prioritaskan vaksin buatan dalam negeri

Baca juga: Bio Farma uji klinis fase 3 Vaksin COVID-19 BUMN di Sulsel dan Sumbar

Sebelumnya, uji klinis fase 3 Vaksin COVID-19 telah dilakukan pada sejumlah daerah seperti Semarang dan Lombok sebanyak 1.440 subjek dan Jakarta 420 subjek.

Sementara di wilayah Sulsel yang dilakukan kedua kali di Kota Makassar dan Kabupaten Jeneponto berjumlah 465 subjek, sedangkan Padang, Sumbar sebanyak 1.725 subjek.

Direktur Jenderal Kefarmasian dan Alat Kesehatan Kementerian Kesehatan Dr Lucia Rizka Andalucia menyebut Indonesia yang memiliki penduduk sekitar 270 juta jiwa membutuhkan vaksin sangat banyak sehingga jika terus dilakukan impor dari negara lain maka dinilai sama saja mempekerjakan orang asing atau menyiapkan pendapatan bagi negara lain.

Sedangkan Indonesia berpeluang untuk membuat vaksin COVID-19 dengan SDM yang tersedia.

"Padahal kita juga punya SDM. Dengan begitu berbagai sektor bisa diselesaikan, kesehatan dan ekonomi yang mensubtitusi vaksin impor menjadi vaksin dalam negeri. Kita juga mempunyai pandangan, ke depan vaksin COVID-19 milik BUMN ini dijual ke luar negeri," ujar Rizka.

Maka dari itu, Bio Farma tengah menyiapkan mutu dan khasiat yang baik. Salah satu penentunya ialah pada pelaksanaan uji klinis.

Rizka juga mengaku bahwa akan menghentikan importasi produk yang sama untuk mendorong vaksinasi menggunakan produk dalam negeri untuk rakyat Indonesia.

Rizka menilai bahwa pada proses pengembangan produk, khususnya Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) mencapai 80 persen sehingga menjadi prioritas.

M Rahman Roestan selaku Direktur Operasi Bio Farma juga menambahkan bahwa sejumlah negara yang tergabung dalam OKI (Organisasi Kerjasama Islam) telah menunggu hasil dari produk vaksin COVID-19 BUMN, khususnya di negara sendiri.

"Bio Farma memprioritaskan pemenuhan kebutuhan dalam negeri, tapi kita juga sudah memiliki kepercayaan global untuk industri vaksin. Seperti negara di Afrika, timur tengah dan Arab Saudi menggunakan vaksin imunisasi dasar Indonesia dan menunggu vaksin COVID-19 BUMN," ujar dia.*

Baca juga: Bio Farma uji klinis fase 3 vaksin COVID-19 BUMN pada 465 warga Sulsel

Baca juga: Bio Farma belum temukan KIPI selama uji klinis Vaksin COVID-19 BUMN

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel