Biomassa punya potensi yang menjanjikan untuk menghasilkan energi

·Bacaan 2 menit

Kementerian ESDM mencatat potensi bioenergi di Indonesia mencapai 32,6 gigawatt (GW) dengan angka pemanfaatan sebesar 1,9 GW atau sekitar 5,7 persen.

Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi Kementerian ESDM Dadan Kusdiana mengatakan potensi biomassa berbasis limbah pertanian maupun tanaman punya potensi yang menjanjikan untuk menghasilkan energi.

"Indonesia terletak di negara tropis berbasis pertanian, sehingga potensi bioenergi baik itu berbasis limbah maupun tanaman biomassa ini juga mempunyai potensi yang sangat menjanjikan," kata Dadan Kusdiana di Jakarta, Rabu.

Bioenergi merupakan salah satu energi ramah lingkungan yang didapatkan dari sumber biologis umumnya biomassa berupa limbah industri kayu, jerami, hasil pertanian seperti tebu dan singkong yang dapat diolah menjadi bahan bakar.

Kotoran hewan dan sampah organik juga merupakan biomassa yang dapat dimanfaatkan untuk menghasilkan bioenergi. Energi dari biomassa merupakan salah satu bagian dari siklus karbon.

Indonesia sebagai negara agraris yang terletak di daerah khatulistiwa merupakan negara yang kaya akan potensi bioenergi yang dapat dimanfaatkan sebagai bahan bakar dalam bentuk cair biodiesel, bioetanol, biogas maupun sebagai listrik.

Pemanfaatan teknologi bioenergi tidak hanya meningkatkan ketahanan energi nasional, tetapi memberikan kontribusi bagi penyediaan energi bersih yang dapat menekan emisi karbon.

Dalam meningkatkan kapasitas pemanfaatan biomassa sebagai energi bersih, pemerintah telah mencanangkan kawasan hutan produksi yang khusus diperuntukan untuk pembangunan hutan energi sebagai sumber bahan baku bioenergi.

"Kami melihat bahwa bioenergi punya potensi yang baik apabila nanti dikembangkan dalam bentuk hutan energi," ucap Dadan.

Hutan energi tak hanya berfungsi sebagai pemasok bahan baku biomassa, tetapi juga berfungsi sebagai pengelola ekonomi, penyimpan air, dan penyerap emisi karbon sebagai penangkal dampak buruk perubahan iklim.

Jumlah hutan energi di Indonesia saat ini ada 14 unit usaha dengan luas alokasi mencapai 156,032 hektare dengan jenis tanaman berupa sengon, kaliandra, akasia, bakau, gamal, dan bambu.

Selain itu, terdapat juga 18 unit usaha di 10 Provinsi yang berkomitmen mengembangkan bioenergi dengan luas alokasi untuk tanaman energi mencapai 46.600 hektare.

Baca juga: Indonesia gandeng Jepang gali potensi biomassa kayu
Baca juga: Kementerian ESDM: PLTU biomassa ciptakan peluang bisnis baru
Baca juga: PLN hasilkan listrik 189 megawatt dari penggunaan biomassa 17 PLTU

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel