Bisakah manusia bernafas di Mars?

<span class="caption">Konsep seniman tentang astronot yang berjalan di Mars. Tapi apa yang akan terjadi jika astronot tidak mengenakan helm luar angkasa?</span> <span class="attribution"><a class="link " href="https://www.gettyimages.com/detail/photo/astronaut-walking-on-mars-royalty-free-image/1276723596?adppopup=true" rel="nofollow noopener" target="_blank" data-ylk="slk:cokada/E+ via Getty Images">cokada/E+ via Getty Images</a></span>
Konsep seniman tentang astronot yang berjalan di Mars. Tapi apa yang akan terjadi jika astronot tidak mengenakan helm luar angkasa? cokada/E+ via Getty Images

Bisakah manusia bernafas di Mars?? – Jack J., umur 7, Alexandria, Virginia, Amerika Serikat

Misalkan kamu adalah seorang astronot yang baru saja mendarat di planet Mars. Apa yang kamu butuhkan untuk bisa bertahan hidup?

Inilah daftar singkatnya: Air, makanan, tempat tinggal – dan oksigen.

Oksigen adalah udara yang kita hirup di Bumi. Tanaman dan beberapa jenis bakteria menghasilkan oksigen bagi kita.

Tapi oksigen bukan satu-satunya gas di atmosfer bumi. Itu bahkan bukan yang paling melimpah. Faktanya, hanya 21% dari udara kita yang terdiri dari oksigen. Hampir semua sisanya adalah nitrogen – sekitar 78%.

Kamu mungkin kemudian bertanya-tanya: Jika ada lebih banyak nitrogen di udara, mengapa kita menghirup oksigen?

Begini cara kerjanya: Secara teknis, saat kamu menarik napas, kamu menyerap semua yang ada di atmosfer. Tetapi tubuh kamu hanya menggunakan oksigen; yang kamu buang sisanya saat menghembuskan napas.

Udara di Mars

Atmosfer Mars tipis - volumenya hanya 1% dari atmosfer Bumi. Dengan kata lain, ada 99% lebih sedikit udara di Mars daripada di Bumi.

Itu sebagian karena Mars sekitar setengah ukuran Bumi. Gravitasinya tidak cukup kuat untuk mencegah gas atmosfer keluar ke luar angkasa.

Dan gas yang paling melimpah di udara tipis itu adalah karbon dioksida. Bagi orang-orang di Bumi, itu adalah gas beracun dengan konsentrasi tinggi. Untungnya, kandungan karbon dioksida kurang dari 1% di atmosfer kita. Tapi di Mars, kandungannya mencapai 96% di udara!

Sementara itu, di Mars hampir tidak ada oksigen sama sekali. hanya 1/10 persen udara yang hampir tidak cukup untuk manusia bisa bertahan hidup.

Jika kamu mencoba bernapas di permukaan Mars tanpa peralatan lengkap yang memasok oksigen – itu adalah ide yang buruk – kamu akan mati dalam sekejap. Kamu akan mati lemas, dan karena tekanan atmosfer yang rendah, darahmu akan mendidih , keduanya terjadi pada waktu yang hampir bersamaan.

Hidup tanpa oksigen

Sejauh ini, para peneliti belum menemukan bukti kehidupan di Mars. Tapi pencarian baru saja dimulai; robot penjelajah kami belum menemukan apa-apa.

Tidak usah ditanyakan lagi, Mars memiliki lingkungan yang ekstrem. Dan itu bukan hanya udara. Sangat sedikit air di permukaan Mars. Suhunya sangat dingin – pada malam hari, suhunya lebih dari -100 derajat Fahrenheit (-73 derajat Celcius).

Tetapi banyak organisme di Bumi bertahan hidup di lingkungan ekstrem. Kehidupan telah ditemukan di es Antartika, di dasar lautan dan bermil-mil di bawah permukaan bumi. Banyak dari tempat-tempat itu memiliki suhu yang sangat panas atau dingin, hampir tidak ada air dan sedikit atau bahkan tidak ada oksigen.

Dan bahkan jika kehidupan tidak ada lagi di Mars, mungkin itu terjadi miliaran tahun yang lalu, ketika memiliki atmosfer yang lebih tebal, lebih banyak oksigen, suhu yang lebih hangat dan sejumlah besar air ditemukan di permukaan

Itulah salah satu tujuan misi penjelajah Mars Perseverance NASA – untuk mencari tanda-tanda kehidupan Mars di masa lampau. Itulah mengapa misi tersebut mencari di dalam batuan Mars untuk menemukan fosil organisme yang pernah hidup – kemungkinan besar, kehidupan primitif, seperti mikroba Mars.

Membuat sendiri oksigen

Di antara tujuh instrumen di kapal rover Perseverance adalah MOXIE, perangkat luar biasa yang mengeluarkan karbon dioksida dari atmosfer Mars dan mengubahnya menjadi oksigen.

Jika MOXIE bekerja seperti yang diharapkan para ilmuwan, astronot masa depan tidak hanya akan membuat oksigen mereka sendiri; mereka bisa menggunakannya sebagai komponen bahan bakar roket yang mereka perlukan untuk terbang kembali ke Bumi. Semakin banyak oksigen yang dapat dihasilkan manusia di Mars, semakin sedikit yang harus mereka bawa dari Bumi – dan semakin mudah bagi pengunjung untuk pergi ke sana. Tetapi bahkan dengan oksigen yang dibuat sendiri, astronot masih membutuhkan pakaian antariksa.

Saat ini, NASA sedang mengerjakan teknologi baru yang diperlukan untuk mengirim manusia ke Mars. Itu bisa terjadi dalam dekade berikutnya, mungkin sekitar akhir 2030-an. Pada saat itu, kamu sudah besar dan mungkin jadi salah satu manusia yang pertama menginjakkan kaki di Mars.

Apakah kamu punya pertanyaan yang ingin ditanyakan ke ahli? Minta bantuan ke orang tua atau orang yang lebih dewasa untuk mengirim pertanyaanmu pada kami. Ketika mengirimkan pertanyaan, pastikan kamu sudah memasukkan nama pendek, umur, dan kota tempat tinggal. Kamu bisa:

Arina Apsarini dari Binus University menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel