Bitcoin catat penurunan beruntun, jatuhnya stablecoin hancurkan kripto

Mata uang kripto mengalami kerugian besar pada Jumat, dengan perdagangan bitcoin mendekati 30.000 dolar AS dan mencatat rekor penurunan beruntun karena runtuhnya TerraUSD yang disebut stablecoin mengguncang pasar.

Aset kripto juga tersapu dalam penjualan luas investasi berisiko di tengah kekhawatiran tentang inflasi yang tinggi dan kenaikan suku bunga. Sentimen sangat rapuh, karena token yang seharusnya dipatok ke dolar itu telah goyah.

Bitcoin, mata uang kripto terbesar berdasarkan total nilai pasar, berhasil bangkit di sesi Asia dan diperdagangkan pada 30.300 dolar AS pada pukul 06.23 GMT, naik 5,0 persen. Bitcoin telah melakukan pemulihan dari level terendah 16 bulan di sekitar 25.400 dolar AS yang dicapai pada Kamis (12/5/2022).

Tapi itu tetap jauh di bawah level minggu lalu di sekitar 40.000 dolar AS dan, kecuali ada rebound dalam perdagangan akhir pekan, menuju rekor kerugian mingguan ketujuh berturut-turut.

“Saya tidak berpikir yang terburuk sudah berakhir,” kata Scottie Siu, Direktur Investasi Axion Global Asset Management, sebuah perusahaan yang berbasis di Hong Kong yang menjalankan dana indeks kripto.

"Saya pikir ada lebih banyak penurunan dalam beberapa hari mendatang. Saya pikir apa yang perlu kita lihat adalah jatuhnya open interest lebih banyak, sehingga spekulan benar-benar keluar darinya, dan saat itulah saya pikir pasar akan stabil."

Baca juga: Keuntungan Bitcoin 2021 terhapus dalam kehancuran "stablecoin"

TerraUSD (USDT) mematahkan patokan 1:1 terhadap dolar minggu ini, karena mekanismenya untuk tetap stabil, menggunakan token digital lain, gagal di bawah tekanan jual. Terakhir diperdagangkan mendekati 10 sen.

Tether, stablecoin terbesar dan yang menurut pengembang didukung oleh aset dolar, juga berada di bawah tekanan dan turun menjadi 95 sen pada Kamis (12/5/2022), menurut data CoinMarketCap, tetapi kembali ke satu dolar pada Jumat.

Penjualan secara kasar telah mengurangi separuh nilai pasar global uang kripto sejak November, tetapi penarikan telah berubah menjadi kepanikan dalam beberapa sesi terakhir dengan tekanan pada stablecoin.

Ini adalah token yang dipatok dengan nilai aset tradisional, seringkali dolar AS, dan merupakan media utama untuk memindahkan uang antara uang kripto atau untuk mengubah saldo menjadi uang tunai.

"Lebih dari setengah dari semua bitcoin dan ether yang diperdagangkan di bursa adalah versus stablecoin, dengan USDT atau Tether mengambil bagian terbesar," kata analis di Morgan Stanley dalam sebuah catatan penelitian.

"Untuk jenis stablecoin ini, pasar perlu percaya bahwa penerbit memiliki aset likuid yang cukup yang dapat mereka jual pada saat tekanan pasar."

Baca juga: Mata uang komoditas terpukul jatuhnya minyak, bitcoin terus merosot

Perusahaan yang mengoperasikan Tether mengatakan memiliki aset yang diperlukan dalam obligasi pemerintah, uang tunai, obligasi korporasi dan produk pasar uang lainnya.

Tetapi Tether kemungkinan akan menghadapi ujian lebih lanjut jika para pedagang terus menjual, dan para analis khawatir bahwa tekanan dapat meluas ke pasar uang jika tekanan memaksa semakin banyak likuidasi.

Ether, mata uang kripto terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar, stabil di dekat 2.000 dolar AS pada Jumat setelah turun serendah 1.700 dolar AS pada Kamis (12/5/2022). Bitcoin dan Ether sekitar 60 persen di bawah rekor puncak yang dicapai pada November.

Saham-saham terkait kripto juga mengalami penurunan, dengan saham di broker Coinbase stabil semalam tetapi masih turun setengahnya dalam waktu kurang dari seminggu.

Di Asia, Huobi Technology dan BC Technology Group yang tercatat di Hong Kong, yang mengoperasikan platform perdagangan dan layanan kripto lainnya, mengalami penurunan mingguan lebih dari 17 persen.

Di tengah gejolak, Nomura pada Jumat mengatakan telah mulai menawarkan derivatif bitcoin kepada nasabah, langkah terbaru oleh lembaga keuangan tradisional ke dalam kelas aset.

Baca juga: Euro bangkit terhadap dolar, dibayangi pembatasan gas Rusia ke Eropa

Baca juga: Rubel menguat lewati 63/dolar, capai tertinggi baru 5 tahun atas euro

Baca juga: Rupiah akhir pekan melemah, pasar antisipasi kenaikan suku bunga Fed

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel